Stim

Posted in Uncategorized on December 12, 2010 by messy01

Aku dah lama berkunjung ke laman ni. seronok membaca cerita-cerita orang lain, terasa pulak nak share cerita benar yang berlaku pada diri aku sendir. Tapi bukan first-time aku sebab first-time aku masa malam pengantin, so tak ada yang menarik. Ini cerita aku dengan biras aku. Biras aku ni seorang yang cantik dan mepunyai tubuh badan yang menarik, terutama teteknya. Aku tahu dia ni memang pandai jaga badan walaupun sekarang ni dah ada anak dua orang (masa aku mula main dengan dia anak dia baru seorang.) Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara. Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab “Ita tau, pasal abang selalu pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?” “Ita tak marah ke abang pandang macam tu?” “Tak, itu kan hak abang” Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata “I want you Ita”. Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab “I want you too, abang”. Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela). Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya). Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. “Abang, Ita tak tahan, please enter me”. Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita. Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia “Ita menyesal?” Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek. Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik “besarnya”. and she gave me one of the best blow job ever. Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali. Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif. Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Ita. Aku ingatkan dia betul-betul menyesal. Rupanya tidak, malah dia juga gian nak jumpa aku. Next time aku akan ceritakan adventure sex kami di rumah mak mentua aku dan juga rumah aku masa bini aku dan laki dia ada. Juga masa aku dapat tau dia mengandung, dan bulan madu kami di Langkawi. In the mean time aku teringin juga nak berhubungan dengan kau orang yang ada similar experience, boleh kita bincang-bincang macamana nak main dengan ipar/biras. hubungi aku azri64 di surat panas (kau orang fahamkan?).

aku dan biras pt 2

Pertamanya aku nak ucapkan terima kasih kepada semua yang telah menghantar e-mail kat aku, dan di atas permintaan mereka aku akan ceritakan sambungan kisah aku dan biras. Selepas pertama kali aku fuck biras aku tu, hampir tiga minggu kalau tak silap aku, kami tak berhubungan. aku semacam naik sasau. yang paling aku risau ialah kalau-kalau aku mengigau dan tersebut nama Ita, tentu bini aku mengamuk dan potong konek aku. namun begitu, pada satu hari bini aku ajak aku pergi ke rumah mak dia pasal ada hal. Di situ aku tersentak sebab kebetulan terjumpa dengan Ita. Kami hanya tersenyum dan say hi ajelah. aku cuba juga nak cari kesempatan berjumpa Ita, tapi maklumlah orang ada. Tiba-tiba Mak mertua aku panggil bini aku dan laki dia untuk berbincang secara sulit kat dalam bilik (pasal hal keluarga dia oranglah). Aku tau aku mesti ambil peluang ini. Masa tu anak aku bermain-main kat ruang atas sementara anak dia masih terlalu kecil. Aku menghampiri Ita dan memegang bahunya, dia nampak gementar. (aku pun gementar juga). Tapi dia tak kata apa-apa. Aku kata ” I miss you Ita”. Dan dengan perlahan dia jawab “I miss you too”. Betapa leganya hatini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya. Tiba-tiba dia menolak aku. Mungkin dia takut untuk berlaku sumbang di situ. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Ita tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Ita memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum gembira, dan Ita menyembutnya dengan senyuman juga. Aku menghampiri Ita, dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Ita kata “jangan bang, not here”. Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Ita sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Ita untuk menghisap, Ita cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Ita. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Ita dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama juga pintu bilik dibuka dan bini aku keluar. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ. sebelum balik, aku sempat membuat isyarat supaya Ita call aku esok. Esok aku menerima panggilan Ita melalui handphone. Kami berbual panjang. Ita kata pada mulanya dia memang rasa amat bersalah, itu sebabnya dia tak call aku (aku memang tak ada nombor dia). Tapi bila dia fikirkan sikap laki dia, Ita rasa semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel beberapa hari kemudian. Sehari sebelum hari yang dijanjikan, aku booked bilik hotel berhampiran, tapi aku tak tidur di situ. Sebabnya masa check-in hotel ialah selepas pukul 1.00 tgh dan check-out ialah sebelum jam 12.00 tgh esoknya. So check-in hari ini untuk digunakan esok paginya. Hari tu aku bersiap seperti biasa untuk pergi kerja, cumanya aku cuti hari tu dan terus ke hotel (so bini aku tak suspect lah). Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 8.00 pagi. Tak sabar betul rasanya nak jumpa Ita. Lebih kurang jam 8.30 pagi bilik aku di ketuk. Ita berjaya menyusup masuk ke hotel. Bila dia masuk aje, aku terus peluk dan kucup dia. Tapi Ita menolak, dia kata aku tak gantung kad ‘do not disturb’. Alamak, apalagi cepat-cepatlah aku gantung. Bila aku toleh aku tengok Ita dah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali pantynya. Aku rasa macam tiga jam aku menunggu untuk dia telanjang. Aku masih dapat maintain aku punya coolness, walaupun konek aku tegang bagai nak tercabut. Ita berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel. (oh ya masa tu aku cuma pakai robe, supaya senang). So tak ada masalah besar, aku cuma perlu tanggalkan ikatan, dan berbogellah aku dengan konek aku tepat menunjukkan diri kat Ita. Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Ita berbisik “abang, boleh tak abang jilat? please” Masa tu aku tau pantat dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku memang ada bawa “pussy licker” (Krim ni memang khas untuk disapukan kat pantat so kita boleh jilat tanpa merasa bau pantat, malah ia datang dengan pelbagai perisa. Krim ni aku beli masa aku kat German dulu.) – nota khas- kepada lelaki yang tak suka menjilat pantat, belilah krim ni, nescaya kau orang akan jadi penjilat pantat yang paling disayangi. So kalau kau orang pergi overseas, atau ada orang lain yang pergi carilah benda ni. Lepas aku sapu, aku pun jilatlah pantat Ita, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Ita secara aggressive bangun nak menghisap konek aku pulak sebab dia nak balas budi, “bang, Ita nak hisap, please let me suck you”. Tapi aku bingkas menolak sebab aku tau aku pasti akan terpancut sebelum fuck dia. Dengan lembut aku jawab “you can suck me later sayang”. Aku kembali membaringkan Ita dan memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap tetek. Selepas beberapa minit (mungkin saat?) aku terasa nak pancut, “Ita, I’m going to cum”. mendengar itu Ita memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam. Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Ita masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun konek aku terasa amat geli di dalam pantatnya. Akhirnya kami berbaring, tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Ita kata “thank you for the great fuck. Ita betul-betul puas.” Aku kata “It’s a pleasure to fuck you, sayang”. Selang beberapa minit, tangan Ita merayap ke konek aku, Aku tau dia nak lagi. Ita menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke konek, aku kata aku perlu basuh konek aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Ita, dia dah siap melutut di lantai menanti konek aku. Sambil aku berdiri, Ita memasukkan konek aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Ita langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap konek aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi, tapi aku silap Ita memang pandai menghisap. Aku warning Ita ‘Ita, careful sayang, abang nak pancut ni”. Tapi dia terus menghisap. ” sayang, I’m cumming” Aku cuba cabut konek aku, tapi Ita menarik bontot aku. Nyata dia mahu aku pancut kat dalam mulut dia, so aku dah tak kuasa melawan, terus pancut. BIla terpancut aje, Ita segera melepaskan konek aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Tapi aku masih sempat memancutkan sebahagian air mani ke dalam mulut manakala sebahagian lagi jatuh di muka dan teteknya. Tapi yang menarik, walaupun terbatuk-batuk Ita masih tak mahu melepaskan konek aku dari genggamannya. Aku tengok mata Ita berair kerana tercekik agaknya. Tapi dia masih mahu menjilat lebihan air mani aku di tepi bibirnya. “Hmm, it doesn’t taste bad” (maknanya sedaplah tu). Lalu menjilat pulak hujung konek aku. Kau orang pun tau mesti geli punya. Aku menjerit. Ita terus memasukkan keseluruhan konek aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa. Aku tanya Ita kenapa dia hisap sampai pancut. Ita kata “sebab abang jilat pantat Ita sampai Ita cum so Ita kenalah hisap sampai abang cum”. Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu. so dia kata nanti dia nak lagi. Selepas memebersihkan badan, Ita cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 10.00 pagi kami tersa lapar. Aku minta room service dua nasi goreng dan roti. Bila room service sampai, Ita bersembunyi di dalam bilik air, tapi aku rasa budak tu tau ada perempuan dalam bilik tu sebab dia senyum aje. aku pun bagi tip lebih sikit dan tepuk bahu dia, dia pun faham. Kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Kami menggunakan imaginasi kami untuk makan. Aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Ita, lalu aku suap ke dalam mulut. Ita agak terperanjat, tapi dia pun tak mau kalah, Ita ambil jem dan sapukan ke konek aku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap konek aku masa aku makan. last sekali, Ita naik ke atas aku dan masukkan konek aku dalam pantat dia, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan imaginasi kami. Habis makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu. Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 12.00 tgh. sampai masa untuk check-out. Tapi Ita minta aku call front-desk minta check-out lewat sikit. Nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti seurat benang pun. Tiba masa untuk berpisah, kami berjanji untuk meneruskan perhubungna sulit ini. Kami akan terus mencari peluang untuk bersama. Sehingga kini kami masih terus bersama. Di lain kali aku akan ceritakan lagi kisah sex kami. Sementara itu teruskan menulis kat aku di azri64 di surat panas. Ynag perempuan pun jangan malu-malu. aku sedia membaca surat kalian.

pantatku berair

Aku dan Lan sudah lama saling mengenali. Sejak aku bertemu Lan di dalam mIRC 2 tahun yang lalu di dalam channel “sayang”, telah banyak kegembiraan dan kesedihan aku berkongsi bersamanya. Walaupun kami hanya berhubung melalui internet dan telefon, namun aku dapat rasakan sesuatu yang menarik dari Lan. Aku tidak jemu berborak dengannya. Kami bersembang mengenai apa sahaja yang terlintas di kepala walaupun sesekali Lan sering bercerita mengenai seks. Walaupun kami berbeza umur , aku umpama kakak kepada Lan tetapi tidak pula aku memikirkan Lan umpama adik kepada ku. Sepanjang pengenalan aku dengan Lan, aku sedar Lan tak ubah seperti lelaki yang lain, seks menjadi topik perbualannya. Namun aku percaya bahawa dia lebih banyak berhayal dan berangan. Hal ini tidak lansung membuatkan aku berfikiran pesong terhadapnya. Meskipun umurnya masih muda, namun hayalan nya seperti realiti. Inilah yang menyebabkan aku sangat-sangat ingin mengenalinya lebih rapat. Jesteru itu, aku merancang untuk bertemu dengan Lan. Malangnya sukar bagi aku untuk menentukan masa yang sesuai kerana cuti aku dan cuti lan tidak pernah sama. Maka aku pun merancang untuk ke Kuala Lumpur pada hujung minggu sebaik sahaja aku tahu lan pulang ke rumahnya bertemu ibu yang tersayang. Malam itu aku menghubungi Lan dari Puduraya setibanya aku pada pukul 10.30 malam. Lalu lan pun bersetuju untuk menjemputku . Setengah jam kemudian, aku dikejutkan dari sapaan bahu dari seorang lelaki berpakaian T-shirt . ” Awak nie yani ke?” jawab lelaki itu. Aku terngaga lalu berfikir sejenak di dalam hati “Huh!nie rupenya Lan!Kecik je orangnya, muke cam Eizlan je!” hatiku berbisik. “eh! Awak nie yani ke?” jerit lelaki itu. Lalu aku terjaga dari lamunan. “Ye, yani la nie!” jawab ku dengan lembut. Dari awajah lan yang cute seperti budak sekolah tingkatan satu itu ,aku dapat rasakan die seperti budak hingusan yang tidak tahu apa-apa! “Yani! Dah lama sampai! Jom kite minum!” jawab lan bersahaja. Aku pun mengikut sahaja . “Tapi kemana lan?”. Lan mengajak aku ke satu tempat yang dikatakan antara tempat yang paling “happening” di sekitar Lembah Klang iaitu di UpTown, Damansara Utama. “Tapi dengan apa lan?”. Lan hanya tersenyum dan menuding jari ke satu sudut. “Wow!” Tak sangka badan kecik cam Lan tue mengajak aku menunggang motosikal besarnya. Macam tak percaya aku bile melihat kaki Lan terjengket-jengket menyentuh jalan ketika mengeluarkan motornya dari “parking lot”. “Eh Lan boleh ke bawak yani nie? jawab aku berseloroh. “Boleh! Tapi . apekata kalau yani try drive?” dengan selamba lan berkata sambil matanya memandang “eletrik starter” motornya. ” Ok! No problem, just show me the way ok!” .. Kami pun bergerak dari Pudu Raya . Semasa lan membonceng di belakang aku, kami tidak berkata-kata. Tiba-tiba aku menekan brek! “Aduh! Kenapa yani?” soal Lan. Secara tidak sengaja Lan memeluk aku dari belakang. “Eh! Sorry lan kereta depan tue masuk dah kasi signal!” . Tiba-tiba baru ku sedar bahawa lan sedang memeluk aku dari belakang. Aku tersenyum sendirian. Terasa mesra pula apabila lan dengan erat memeluk aku sepanjang perjalanan ke Petaling Jaya. Sepanjang perjanan itu sesekali Lan berbisik denganku. Terasa bagaikan sepuluh tahun kami sudah saling mengenali. “Yani! lan nak rasa nie boleh?”. ” Haa eh jangan Lan nanti eksident!”. “Alaaa takpe Yani drive slow-slow lan rase yani nyer yer? Bolehlah yer?” . Semudah “ABC” aku terus membenarkan Lan menyentuh “breastku” ketika aku memandu tanpa menghiraukan penunggang motor yang lain sepanjang laluan motorsikal di federal highway itu. “Ahhh..syoknya!” sentuhan tangan lan sambil meramas-ramas breastku menyebabkan aku sendiri hilang tumpuan ketika memandu. “Lan yani stim laaa” . Tiba-tiba aku menekan brek kecemasan. Lalu sertamerta badan lan tergerak kehadapan dan aku terasa sesuatu yang keras menyentuh punggungku. “Ooo lan! lan dah stim yer?” . “Haah!Yani malam nie lan bawak yani ke rumah mak lan kat Shah Alam yer.., umah tue kosong tau mak tak nak kasi sewa kat orang .So kite bermalam kat sana key” . Aku terasa ghairah kerana breastku di gomol-gomol oleh tangan lan sambil diraba-raba “nipple” ku yang mula menegang. Sepanjang perjalanan itu aku tenggelam dengan keghairahan sehingga seluar jean yang aku pakai mula kelihatan basah dicelah kelangkang!.Pelukan lan ini menyebabkan aku terasa amat sayang kepadanya. Matlamat kami ke UpTown tidak berkesampaian kami meneruskan perjalanan ke rumah mak lan di Shah Alam. Seperti telah dirancang kerana setibanya kami di rumah itu, sudah tersedia hidangan malam di atas meja makan. Huh hatiku seperti tak sabar-sabar untuk menyuruh lan melakukan lagi apa yang dibuatnya ketika aku sedang memandu tadi. Jelas kelihatan seluar slack yang lan pakai itu menampakkan sesuatu yang timbul di hadapan zip seluarnyer .Nampaknya lan pun dah stim!. Sebaik sahaja kami mengunci pagar dan menutup langsir, lan terus tersenyum kepadaku. Senyuman nya nampak manis! Geram lak rasenye macam nak terkam je dan peluk-peluk si Lan nie!. Memang aku tak tahan melihat lelaki macam lan yang cute nie .nak je gomol dengannya ..ish geram nyer .! Lan pun dengan sengaja buat tidak faham lalu mengajak aku makan hidangan di atas meja itu. Dengan berlampukan cahaya malap kekuningan sudah cukup untuk menjadikan malam ini satu pertarungan sengit yang dasyat!. Kami duduk di meja makan lalu lan menghidupkan sebatang lilin berwarna merah dan menuangkan aku segelas “oren juice” . ” Yani, minum lah jangan lah segan-segan ” . Aku mula terfikir bagaimana lan boleh menyiapkan hidangan ini !Pelik ?” . Tapi aku buat tidak endah..asalkan aku dapat terkam si Lan nie..!Ketawaku dalam hati. “Haa kuih nie sedap yani! Manis rasalah!” lan menyuapkan aku sepotong puding .Aku membuka mulut lalu secara sengaja lan memasukkan jarinyer ke dalam mulut ku . Aku terkejut! lalu secara sengaja aku menjilat jari-jemari lan .Tiba-tiba mmmm belum sempat aku menelan puding itu .lan terus mencium mulutku . Aku sudah tidak sabar menanti saat ini sejak di atas motor lagi. Lidah lan mula bermain main didalam mulutku..aku terasa ghairah apabila lidahnya bermain dengan lidahku..geseran lidahnya dengan manisan puding didalam mulut kami mengebabkan aku terasa “stim”. Lalu aku berdiri dari kerusi dan lan terus memeluk dan menolakku di atas meja makan. Kami berpelukan sambil berciuman dalam dahaga berahi . Dengan sekelip mata baju yang menutupi tubuhku ditanggal dan seluar jeanku dilabuhkan. Yang tinggal hanyalah bra dan pantiesku berwarna pink. Tidakku sangka diam – diam ubi berisi. Lan yg ku sangka budak hingusan ini tetapi seperti seorang yg “expert” dan berpengalaman melakukan seks sebelum ini. Tidak kusangka sama sekali , walaupun dia tidak punyai pengalaman seks tetapi pengalaman menonton banyak filem “blue” sudah cukup melatihnya bertindak cekap meratah tubuhku. Degupan jantungku mula terasa kuat. Nafasku sesak dibuai keheningan malam yang menghairahkan. Kini tidak ada sehelai benang pun di tubuhku. Kami berpelukan sambil berciuman. Lalu lan menjilat dan mencium leherku.Aroma wangian yang ku pakai membangkitkan berahi lan apabila ia mencium leherku. Gelora seksku tidak tertahan lagi. Lan sungguh bijak! Dia terus mencium dan menjilat kedua-dua “breastku”. Aku terasa geli apabila lan cuba menghisap kedua-dua belah “nipple”ku. “Nippleku” digigit-gigit oleh lan seperti bayi. Aku dapat rasakan lan lebih suka melayan “breastku” yang putih lagi gebu ini. Inilah daya penarik yang ku hargai kerana saiznya yang cukup empuk bersaiz 38 membuatkan semua lelaki tergila-gila ingin menyentuhnya!. “Ahhhh aku terjerit !”. Lalu lan berhenti dari menhhisap “nippleku”. Dia tersenyum lalu menyapa botol kuning berisi krim coklat lalu menyapukan ke atas kedua-dua belah “breastku”. Lan meneruskan kehandalannya. Meramas dengan kuat “breastku”. Sambil menghisap nippleku yang sudah tegang. “Pussyku” sudah kebasahan berlinang cecair yang jernih licin. Aku membiarkan lan meratah habis-habisan breastku. Antara bahagian G-Spot yg dapat mencapai tahap klimaksku adalah di bahagian nippleku. Hisapan keatas nipple ku semakin kuat lalu aku mencapai klimaks yang pertama. Aku terasa seluruh badanku mengalami ketegangan lalu terasa seperti terkencing! “Ahhhhhh ..lan yani dah klimaks!” . Semakin banyak cecair “juice” yang keluar dari “pussyku”. Lalu meleleh di celah celah pehaku. Lan memandu mulut nya sambil menjilat perlahan-lahan menghala ke pusatku. Jilatan itu menyababkan tubuhku bergetar kegelian bercampur keghairahan memuncak. Aku mengusap rambut lan menolak kepalanya ke celah pehaku. Kini aku membuka kedua belah kaki ku dengan lebar. Satu tahap jilatan dan hisapan yang sangat menggelikan seluruh tubuhku. “Ahhh aku tidak tahan lagi ” “lan!jangan berhenti lan teruskan! Ahhhhh sedapnyaa lan!” “lagi lan kuat-kuat! Ahhhhhhhh” aku tidak tahan lagi apabila lan menjilat dengan lidahnya betul- betul di “kelentitku”. Tangannya memegang erat pehaku sambil lidah nya menjilat dan menghisap biji kelentitku. Aku kegelian dan sekali lagi aku terasa seluruh tubuhku bergetar ketegangan dan lalu memancutkan lebih banyak cecair juice dari lubang pussyku. “Lannnn! Ahhhhhh Yani dah sampai lagi! Ahhhhh! .Lan isap kuat kuat!” lan terus menjilat kelentit ku. Lalu menukar arah ke lubang farajku sambil menghisap dan menjilat juice yang keluar tadi. Lidahnya menerokai lubang farajku sambil jejarinya membuka selaput labia farajku. Lalu lan terus menghisap dan menjilat sehingga kering. “Yani! Sedapnya rasa juice yani nie! ” kelihatan lan menelan juice itu. Aku tidak tahan menunggu penis lan memasuki lubang faraj ku ini. Sejam lamanya adengan menghisap dan menjilat dilakukan oleh lan membuatkan aku klimaks sebanyak 2 kali. Nampaknya lan lebih suka menjilat dari mendayung penisnya ke dalam pussyku. Tiba tiba lan memberhentikan hisapan dari pussyku. Dia mensuakan penisnya yang panjang dan keras . Aku terus mengulum penis lan yang rongga mulutku. Rasa panas penisnya itu membuatkan aku terasa berahi dan terus memicit kedua-dua belah testisnya yang juga besar itu. Tak sangka aku melihat penis lan begitu gagah dan besar berbeza dengan tubuh nya yang kecil itu. Aku terus memasukkan sepenuhnya penis lan kedalam mulutku sambil menghisapnya dengan lidah. Kelihatan wajah lan bertukar kemerahan menahan kegelian kerana hisapan dan kuluman mulutku keatas penisnya. Aku terus melakukan adengan “blow job” ini sambil meraba-raba penisnya dengan jejariku yang halus. Kelihatan dihujung penis lan memancutkan sedikit cecair jernih lalu aku terus menjilat dan menghisapnya. Dapat ku rasakan ketegangan penis lan semakin memuncak seperti sebatang besi yang kuat. Urat-urat saraf kelihatan timbul di seluruh penisnya yang kini kemerahan. Lalu aku terus memasuk kan kembali penisnya kedalam mulutku sambil menggigit dengan lembut. ” Yanii! Arggg lan nak terkeluar dah!” “isap kuat kuat yani” “argggggggg” lalu berakhirlah pusingan pertama . Ketegangan penis lan memuncak dan bergetar dan tubuhnya juga terus terkejang lalu terpancutlah cecair putih pekat yang kuat dari hujung gland penisnya itu, Aku terus mengulum penis lan ketika pancutan berlaku. Di saat terakhir pancutan itu, aku terus meraba dengan genggaman tangan ke atas penisnya. Air jernih pekat memenuhi seluruh mulutku .! Aku terus menelannya dan kekelatan air mani itu membuatkan aku puas! Lelehan air itu membasahi seluruh mulutku hinggalah ke seluruh breastku aku terus membawa penis lan ke celah celah breastku yang masih keras dan pejal ini. Ketika itu aku mengepit penis lan dengan kedua-dua belah breastku lalu lan pun menghayun penisnya ..kelicinan air mani yang membasahi breastku membuatkan kelancaran gerakan penis dicelah-celah kedua belah breastku .gerakan penis lan membuatkan seluruh tubuhku bergetar . Sentuhan breastku dengan penis lan membuatkan aku terus mencapai klimaks yang ke tiga. “lan yani yani .nak sampai dah .hurry lan laju laju ahhhhhhhhh” Sekali lagi pussyku memancutkan juice yang bakal lan hisapi nanti .Ahhhhhhh sungguh puas malam ini. Aku terasa lemah sekali namun rasa ghairahku masih belum luntur. Semangat ku masih berkobar-kobar. Kelihatan wajah lan kemerahan dilinangi peluh diseluruh tubuhnya. Penis lan di celah breastku terasa kembang-kuncup semakin berdenyup-denyup ..namun tusukan penis itu semakin pantas sehingga aku benar-benar tidak tahan menanggung keghairahan. Aku terus menjerit “Ahhhhh Ahhhhhh ..Ahhhhhh lan faster lan faster” Namun kegagahan penis yang yang keras dan panjang itu tetap bergerak pantas dicelah kepitan breastku yang bersaiz 38 ini. Aku terasa breastku semakin panas kerana tahap ketegangan breastku memuncak kekeke bersambung la yani .lan ngantuk lak ok cayang bye

sayang suamiku sayang

hello semua… korang mesti nak tau kan pasal pengalaman aku kan? well…sebenarnya waktu tu umur aku 19 thn. aku telah dijodohkan ngan anak kawan bapak aku.bapak aku tu jenis garang orgnya, nak tak nak terpaksalah aku ikut.tapi waktu tu tuhan jelah tau….betapa tak relanya aku! aku diberitau, bakal tunang aku tu duda kematian bini. aisey man…kes berat ni!Umur dia 33.pastu we all pun ditunangkan.alah…tunang pun tak lama.3 bln pastu kito org pun kawin. aku punyerlah menggigil….yelah nak tempuh mlm pertama! aku ni tak penah buat benda2 tu…akurasa korang fahamlah apa benda yg aku maksudkan tu kan?Ringan2 pun aku tak penah! seminggu pas nikah tu we all tak buat apa2 lagi.ooh yek….korang nak tau tak?mlm petama aku berlalu camtu je…sbbnya aku terlalu penat.nasib baiklah hubby aku tu paham…tapi sebenarnya aku suka gak camtu sekurang2nya aku tak payah lagi buat benda alah tu. masuk minggu kedua aku pun ikut gi umah dia.kitorang tinggal kat umah sendiri. time tu aku gabra dah.maklumlah…apa2 jadi takda org nak tolong aku…yelah hanya aku dan dia je kat umah tu… then, satu mlm tu…waktu aku tgh tidur….aku rasa macam ada tangan merayap kat bahu aku.aku terkejut gila!aku pun tepislah tgn tu.Aku tahu ni mesti takda keje lain,mesti laki aku ni.Aku takutlah sebenarnya waktutu.meremang bulu roma aku. tapi laki aku ni jenis tak reti bahasa agaknya.pujuk punya pujuk akhirnya aku pun cair. dia usap2 kepala aku…then dia cium mulut aku.mula2 aku tolak, lama2 sedap plak.aku pun balaslah.pastu lidah dia merayap kat leher aku.fuuuhhhhh!aku rasa stim sangat. sambil2 dia gigit leher aku tgn dia masuk merayap bawah baju tidur aku…tgn dia dok sibuk cari tetek aku.terperanjat aku bila dia genggam tetek aku.pastu dia bukak zip baju aku dan bra dan underwear aku… dia usap tetek aku.pastu dia jilat tetek aku yg kanan.waktu tu aku stim abis!aku pun mengeluh …uh ahhhhh…. sementara tu tgn dia ramas2 tetek kiri aku. abis dia gomol tetek aku…macam2 dia buat…dia hisaplah..macam2lah….then..dia turun kat perut aku plak…dia jilat kat situ…dia sodok2kan lidah dia kat pusat aku…maaak oooiiii!tak tahan aku. pastu…dia kangkangkan kaki aku…dia pegang clit aku. dia usap2 kat situ… dia gentel kat situ…waktu tu aku dah basah habis… aku dah tak ingat apa dah waktu tu…apa yg aku tahu waktu tu aku betul2 tak tahan…dlm kenikmatan…sedaaapnya……. tiba2 aku rasa kejang…disertai dgn rasa nikmat yg terlalu sangat…payah aku nak terangkan…laki aku kata aku dah klimaks… then…dia bongkokkan muka dia kat pussy aku.Lidah dia mula merayap kat situ.aku waktu tu…terkejut sgt!tak sangka dia nak buat camtu!laki aku jilat clit aku…dia jilat,jilat dan jilat…lama2 dia makin kuat jilat.pastu dia hisap…dia kepitkan clit aku yg semakin membesar tu dgn bibir atas dan bawah dia…aku tak tahan sangat waktu tu…aku pun kata…..”bang….oh…sedap….ija tak tahan…oh….lagi bang.lagi!” bila dia dengar aku cakap camtu…dia pun hisap clit aku…dia sedut kuat2…wow….hisapan dia power sungguh! sampai terketar2 lutut aku.Aku pun klimaks buat kali kedua….then…. dia jilat kat lubang aku…dia jolok lidah dia pelan2…pastu dia buat in and out…in and out…aaaaarrrgggghhh…tak tahan aku…aku rasa nak menangis waktu tu jugak….geeli sesangat!kali ni aku rasa aku nak klimaks lagi. pastu… dia bangun.dia bukak baju dia…kiranya dia dah naked dah…aku tengok anu dia dah tegang!terkejut aku tengok betapa panjangnya btg dia…inilah kali pertama aku tengok secara live… then, laki aku suruh aku pegang btg dia…aku pun peganglah…pastu dia suruh hisap…mula2 aku geli…tapi bila dah cuba lama2 sedap plak…aku pun hisap…jilat hisap..jilat…aku sorong tarikkan dlm mulut aku……..aku dengar hubby aku mengerang…dia tarik2 rambut aku…bila aku dengar dia mengerang lagilah kuat hisapan aku tu…aku sedut kuat2 btg dia…sedap betuuul! then…kitorang bercium lagi…kali ni sambil bercium…dia geselkan kepala anu dia kat clit aku.aaaahhh…..nikmat betul!makin lama makin laju….sampai aku klimaks lagi. aku pun dah tak tahan…aku cakap…”bang….fuck me bang.pls……”bila dia dah dpt green light dari aku…dia pun pelan2 masukkan kat lubang aku tu.mula2 dia just gesel2kan kepala btg dia kat dindingfaraj aku.sambil dia gesel…dia lipat kaki kanan aku.bergesellah didnding faraj aku belah kanan tu!..aaaaarrghhhh…sedapnya…aku menjerit dan mengeluh…aku mengerang kuat.waktu tu dah hilang malu… dia gesel banyak kali…pastu dia lipat plak kaki kiri aku…kali ni aku mengerang lagi….air aku dah keluar terlalu banyak….pastu…dia try tusuk btg dia… banyak kali dia cuba…tapi tak berjaya…dia kata lubang aku ketat sangat…yelah lagipun aku kan still dara waktu tu…cuba punya cuba…tiba2 je..aku menjerit…..”aaaahh..bang!sakit!Ija tak tahan.aaaaahh…jgn kuat2!!!Pls….”aku merayu dia… pastu dia jawab”sabar sayang….mula2 memang sakit…nanti lama2 sayang akan rasa nikmat…” akhirnya laki aku berjaya masukkan btg dia tu…aku yg pd mulanya rasa sakit terus dibuai kenikmatan…aku rasa nikmat yg amat sangat.kadang2 ada jugak rasa sakit…tapi laki aku pandai buat aku lupakan kesakitan aku tu…sambil dia berdayung….dia hisap lidah aku….pastu dia gentel-gentel puting tetek aku….dia berdayung lagi… makin lama makin laju….sambil berdayung dia hisap tetek aku….uuuuuhhhhh…..aku tak tahan waktu tu….aku klimaks lagi….. suami aku lambat klimaks…dia masih meneruskan dayungan…aku peluk dia erat2…sambil laki aku fuck aku…kitorang berkissing..buat french kiss…. laki aku cakap….”ija..kita klimaks sama2 ya sayang?” aku pun jawab…”ya bang….ahhhhh..cepat bang…cepat…harder…laju….aaaaargggghhh” 10 minit pastu aku dan laki aku klimaks sama-sama… aku kemut kuat-kuat….bagi laki aku suka.Tersentak laki aku bila btgnya dikemut kuat oleh aku…aku pun apalagi…bila laki aku pancut dlm…aku rasa panas…tapi nikmat! laki aku tak keluarkan terus batang dia…dia biarkan kejap..pastu kitorang buat afterplay…dia cium bibir aku…usap-usap lembut tetek aku….sambil hisap. aku plak…usap2 belakang dia….. aku rasa itulah pengalaman pertama aku yg tak dapat aku lupakan sampai bila-bila…lebih2 lagi ngan suami aku sendiri….agaknya itulah kebaikannya jika kita tak pernah buat seks sblm tu.walaupun agak menyakitkan pada mulanya..tapi aku puas…aku paling suka bila suami aku ucapkan terima kasih pada aku lps kejadian tu dan sampai sekarang dia masih ucapkannya selepas setiap kali kitorang buat….

kekasihku suami kakakku

sesudah tamat sekolah di kampung akupun berpindah ke rumah kakakku yang sudah berumahtangga dan tinggal di bandar. Oleh kerana aku menyambung untuk bersekolah di kolej maka ibubapaku bersetuju aku tinggal bersama kakak dan abang iparku. Aku gadis yang pemalu dan memakai tudung , sembayang tak pernah tinggal dan kakakku pun begitu juga. Abang iparku pula kuat beramal dan selalu sembahyang sunat pada tengahmalam dan awal pula bangun untuk mengaji dan sebagainya. Di pendekkan cerita, mula-mula tak ada apa-apa berlaku sampailah kakakku mengandung anaknya yang ke empat. Dia selalu saja penat dan tidur awal dan mungkin tak dapat melayan kehendak abang iparku ketika kami sedang menonton Tv kakakku berkata dia mengantuk sangat dan pergilah tidur, tinggalah kami bersama anak-anaknya yang masih kecil 3-5 tahun. Oleh kerna budak-budakni dah biasa tidur awal kerna sekolah esok maka terlelaplah pula mereka di depan tv. Tiba-tiba rancangan tvtuh pula ada adegan yang mengairahkan. aku jadi malu dan terus mengatakan aku ingin masuk tidur jadi abang iparku mengatakan untuk mengangkat anak-anak nya masuk kebilik dulu kerana aku tidur bersama mereka. setelah semuanya beres maka aku pun bersedialah untuk tidur tiba-tiba abang iparku menarik tanganku dan mencium bibirku. Aku yang terkejut menolaknya tapi dia yang lebih bertenaga tidak peduli terus menolak aku kekatil dan menindih aku sambil mencium mulutku dengan ghairahnya. dia menarik skaf ku dan mencium ke telingaku aku jadi ghairah ketika lidahnya bermain dalam cuping telingaku dan membiarkan terus. Oleh kerana dia berpengalaman aku cepat jadi longlai dan dia terus meramai buah dadaku sambil lidahnya bermain-main di leher, bibir dan telingaku. Aku makin ghairah dan rela di perlakukan sedemikian. Abang iparku terus mengangkat separuh baju tidurku ke atas dan menyelak bra ku dari atas dan menghisap puting breastku. tanganya yang satu meramas-ramas kemaluanku dari atas kain. Aku yang kesedapan hanya dapat mengeluh-geluh kenikmatan kerana inilah pertama kali aku di perlakukan demikian. Setelah kedua-dua belah putingku di hisap maka abang iparku dengan lebih berani mnyelak kain sarungku dan membuka seluar dalamku dan menyuruh aku membangkangkan kakiku, aku akur dan dia terus menjilap lubang kemaluanku. Aku rasa kelentitku di jilap dan di hisap, lidahnya pula mencucuk-cucuk ke dalam lubang kemaluanku aku yang sudah tak tahan kerana sudah 2 kali aku klimak terus mengatakan aku tak tahan dan abang iparku terus membuka kain pelekatnya dan memasukkan zakarnya ke dalam kemaluan aku. Kami bersetubuh di dalm bilik yang gelap itu. Mula-mula sakit lepas itu nikmat dan selepas habis, abang iparku datang lagi tengah malam dan subuh untuk menyetubuhi aku. Sehinggalah ke hari ini aku masihlagi di setubuhi olehnya. Aku yang sudah biasa bersetubuh kadang-kadang minta di setubuhi di mana saja ketika kakak tidak ada kadang-kadang ketika aku berada di dapur atau ketika di tandas dan paling selalu ktiaka anak-anak tertidur depan tV kami akan bersetubuh di ruang tamu dan Tvlah yang menyaksikan kami. Kadang-kadang kalau abang iparku penat melayang kakakku agaknya, dia hanya menjilat kemaluanku ketika di dapur atau ketika aku pura-pula duduk menulis dan dia berada di bawa meja berselindung di dalam lapik meja dan menjilat dan mencucuk jarinya ke dalam kemaluanku. Anak-anaknya asyik melihat kartun dan kemaluanku asyik di jilat dan buah dadaku asyik di ramas ayah mereka.

amoi cina

sekarang aku dah kawin ,2 orang anak dah lima tahun kawin. masih aku bujang dulu aku sewa bilik di bangsar ,nak sewa rumah mahal satu rumah ada tiga bilik,tuan rumah melayu duduk kat bilik besar,sebelah bilik aku amoi kerja kat kedai beer.kulit putih,cantik badan cantik selalu pakai seluar pendik kat rumah sampai nampak seluar dalam,kalau pagi sidai baju tu pakai baju tidur aje… stim.. nampak seluar dalam dan coli… nak jadi cerita satu hari dia panggil aku betulkan videonya katanya tak ada gambar, aku bukan pandai nak repair video tu aku pusing -pusing djust sikit sikit ok.masa aku nak cuba video tu dia kasi video blue rupanya.tekan play saja terus saya nampak orang tengah hisap konek.aku tengok dia biasa aje.dia cakap nak tengok. bolehsaja…….. tiba tiba dia duduk dekat kat aku gosok gosok peha aku.apa lagi konek aku pun naik la. dia buka zip dan tarik seluar aku.apa lagi tersembul la konek aku yang besar ni. masa tu aku tak pakai seluar dalam,teris dia hisap konek aku,jilat kat kepala konek aku…sedap siolll.aku pun apa lagi buka baju dia buah dada dia wau cantik saiz sedang aje,putih,tegang…apa lagi aku hisap puting susu dia kanan dan kiri ada la 10 minit aku gentil kelentit dia sampai keluar air.aku jolok cipap dia dengan jari.. dia mengerang kesedapan.cipap dia putih ,bulunya sikit aje.cipap isteri aku pun tak cantik macam cipap dia.aku terus baringkan dia kat tilam dia ikut aje.kangkangkan kaki dia kerus masukkan konek aku sedap siol… masa tu tak terfikir nak jilat kelentit dan cipapnya.sorong tarik.dekat setengah jam cruttttttt…air mani aku keluar.. sampai sekarang aku dah kawin tak pernah jilat kelentit dan cipap.isteri aku tak kasi.. aku teringin sekali nak jilat kelentit dan cipap siapa saja tolong email kat aku di pipit

mak datin

CERITA BEGINI…AKU KEJE SEBAGAI DRIVER SEORANG DATO’ KAT DAMANSARA. DATO’ NI SELALU SIBUK DENGAN BUSSINESS DIA. DATIN PULAK SELALU KENA TINGGAL SEORANG KAT RUMAH. AKU NI SEBAGAI DRIVER DIA TAK KIRA MALAM ATAU SIANG. KALAU DATO’ TAK ADA PERGI OVERSEA AKU JADI DRIVER DATIN PULAK. JADI SELALU LAH IKUT DATIN PEGI WINDOW SHOPPING. SATU HARI TU DATO’ KENA PERGI INDONESIA SEBAB URUSAN PEJABAT. JADI DATIN SURUH AKU TEMAN KAN DIA MALAM TU SEBAB ORANG GAJI DIA AMBIK CUTI SEDARANYA SAKIT. AKU PUN TERPAKSA LAH IKUT SEBAB DATO’ BENARKAN. MALAM TU LEPAS MAKAN AKU PUN MENONTON TV DENGAN DATIN. CERITA MALAM TU PULAK TAK ADA YANG BEST. JADI DATIN CADANGKAN AKU MENONTON VCD. AKU TANYA CERITA APA. DIA KATA TENGOK AJELAH. DATIN PUN PASANG LE VCD TU. BILA KELUAR GAMBAR JE AKU DAPAT AGAK CERITANYA. APALAGI CERITA BLUE LE. TAK SANGKA AKU DATIN AJAK AKU TENGOK FILEM BLUE. TAPI SEBAB NAK AMBIL HATI AKU TENGOK GAK LAH. BIASA LE KALAU DAH TENGOK CERITA MACAM TU APALAGI MENCANAK LE AKU PUNYA BATANG. SESEKALI AKU PERATI KAT DATIN. DIA SEPERTI TAK SELESA AJE. SAH MESTI PANTAT DIA DAH BERAIR LE TU. AKU BUAT TAK TAU JE. BILA CERITA DAH SEPARUH TETIBA DATIN BANGUN. AKU INGAT DIA NAK DATANG KAT AKU RUPANYA DIA MASUK BILIK DIA. DIA CAKAP KAT AKU JANGAN OFF DULU SEBAB NANTI DIA NAK TENGOK LAGI. AKU PUN TERUS MENONTON VCD TU. KIRA2 LIMA MINIT KEMUDIAN DATIN KELUAR DARI BILIK. AKU LIHAT DIA DAH TUKAR BAJU. KALI NI DIA PAKAI BAJU TIDUR YANG SANGAT JARANG SEHINGGA BOLEH NAMPAK BAHAGIAN DALAM. KENALAK COLI DAN PENTIES DIA WARNA HITAM. MAK OI MENYIRAP DARAH AKU. DATIN TERUS DUDUK KAT SEBELAH AKU. MATA AKU PULAK DAH ASYIK MELIHAT DATIN SAJE. MANA TAKNYA SEKSI. LUPA LAK AKU NAK CERITA. DATIN NI UMOR DIA ADALAH LEBIH KURANG 35 KE 40 TAHUN. BODY DIA MASIH MENGANCAM. SEBAB TU DATO’ TAK PERNAH CARI PEREMPUAN LAIN. MUNGKIN SEBAB DIA SELALU KE KELAS AEROBIC. SETENGAH JAM KEMUDIAN CERITA PUN ABIS. AKU PUN BANGUN TUTUP VCD DAN PASANG LAK SIARAN TV3. MASA TU ADA MOVIE. BEST GAK CERITA NYA AKU RASA SEBAB CERITA UNTUK TONTONAN I8 THN KEATAS SX. LEPAS TU AKU DUDUK BALIK KAT TEMPAT TADI. TENGAH SYOK AKU MENONTON TETIBA AKU RASA ADA BENDA MERABA KAT TENGKOK AKU. AKU BIAR AJE. KEMUDIAN AKU RASA BASAH PULAK, SAH TENGKOK AKU KENA JILAT. AKU TOLEH BELAKANG TENGOK DATIN RUPANYA YANG BUAT. YA LAH LAGI PUN HANYA AKU BERDUA AJE YANG TINGGAL. SAPA LAGI KALAU BUKAN DATIN. AKU RASA SEDAP PULAK, JADI AKU BIOR JE LAH DATIN BUAT. LEPAS TU AKU RASA BENDA LEMBUT MELEKAP KAT BELAKANG BADAN AKU. TETEK DATIN RUPANYA. DALAM HATI AKU KATA, TAK BOLEH BIOR DATIN JE YANG BUAT AKU MESTI BAGI RESPON. APA LAGI AKU PUN PUSINGKAN BADAN AKU. TERUS AKU CIUM DATIN. TEKEJUT DIA DIBUATNYA BILA TETIBA JE AKU KASI CIUMAN MULUT. AKU TERUS JILAT LIDAH DIA. TANGAN AKU MULA MERABA TUBUH DATIN KESELURUHANNYA. AKU TANGGAL KAN SATU PERSATU BAJU DIA DAN JUGA BAJU DALAM. AKU JILAT TETEK DIA HISAP SAMPAI MERAH. LEPAS TU AKU TURUN LAK KAT PANTAT DIA. DATIN MENGERANG UHHHHHHHH …..ARGGGGGGGG…UHHHH DIA MENGELIAT TAK TENTU HALA DIBUAT OLEH AKU. DAH PUAS AKU JILAT AKU RODOK BATANG AKU YANG KERAS TU KAT MULUT DATIN. MULA TU DIA MACAM GELI JE. LEPAS AKU PAKSA MASUK JUGAK DIA MULA RASA SEDAP AGAKNYA. DIJILATNYA BATANG AKU DENGAN GANASNYA..AKU PULAK RASA TAK TAHAN. TAPI TAK LE SAMPAI TERPANCUT SEBAB AKU BOLEH CONTROL LAGI. AKU TARIK KELUAR BATANG AKU DARI MULUT DATIN DAN MASUK KAN PULAK KAN PANTATNYA. TERKEMUT2 PANTAT DIA AKU KERJAKAN. KETAT JUGAK PANTAT DIA MAKAN JAMU KOT. AKU TARIK MASUK BATANG AKU KAT PANTAT DATIN SEHINGGA DIA KLIMAX BEBERAPA KALI. DATIN KATA DIA PUAS MAIN DENGAN AKU. DATO’ PUNYA BATANG LEMBEK KATANYA. AKU TERUS MENDAYUNG DATIN. MACAM2 STAIL AKU BUAT. BANYAK AIR KELUAR DARI PANTAT DIA HABIS BASAH BATANG AKU. BUNYI BATANG AKU MASUK KELUAR KUAT KEDENGARAN CUP..CUPP..CUPPP..SETELAH SEJAM AKU KERJA KAN DATIN BARU TERASA NAK TERPANCUT. AKU TANYA KAT DATIN NAK PANCUT MANA. DIA KATA SUKA HATI AKU LAH. AKU PUN APALAGI TERUS PANCUT KAT DALAM RAHIM DIA. TERKEMUT LAGI PANTAT DIA. BIASA LAH BILA DAH PANCUT TU BATANG AKU PUN KURANG TEGANG LAGI. AKU NAK CABUT TAPI DATIN TARIK PINGGANG AKU PELUK KUAT2 TAK KASI CABUT. LAMA GAK BATANG AKU KAT DALAM PANTAT DIA. BILA DATIN DAH AGAK REDA BARU LAH DIA LEPAS KAN BATANG AKU. TAPI DIA TAK LEPAS TERUS, MALAH DIA MASUKKAN PULAK BATANG AKU KAT MULUT DIA. DIA JILAT DAN KULUM BATANG AKU LAGI DENGAN GANASNYA. SEKALI LAGI AKU TERPANCUT KALI NI KAT DALAM MULUT DATIN PULAK. LEPAS TU KITA ORANG PUN TERTIDOR. KEPENATAN. ESOKNYA KITA ORANG SAMBUNG LAGI ..BUAT SEPUAS2NYA SEBELUM DATO’ BALIK…SEHINGGA SEKARANG BILA DATO’TAK ADA JE KITA ORANG ON….HEHEEE

Kamil

hujan turun dengan lebatnya secara tiba2..aku bergegas kebelakang rumah untuk mengangkat kain di jemuran.. isteri jiran sebelah rumah aku pun kelihatan kelamkabut mengangkat kain sidaiannya..dia hanya berkemban..terlihatlah oleh aku lurah dicelah gunungnya..saiznya agak besar.. membuatkan aku naik stim melihatnya..saja aku melambatkan mengangkat kain kepunyaan aku untuk menyaksikan isteri jiran aku itu..nama isteri jiran aku itu Izan..dia orang kelantan..tetiba dia menegur aku..”hujan tetiba je ya..” “yalah..nasib baik saya sedar dari tidur..kalau tak habis le” jawab aku. “mana orang rumah”. “ohh dia keje”. “jadi tinggal sorang le? ” “begitu le”. “hujan2 ni boring gak ye”. “apa yang diboringkan?” “ye lah kalau ada orang panaskan badan syok gak”. “ohh, itu sudah tentu..tapi nak buat macam mana..tak ada teman sekarang ni..”.jawab aku. dalam hati aku kalaulah dia nak teman aku boleh je. “mari lah datang rumah. boleh gak berbual2″. tetiba izan mempelawa. nampaknya ada can le aku meredah belukar. pelawaan orang rugi ditolak. “betul ke ajak, atau lawa ayam je”.tanya aku. “kalau nak panas badan tu marilah..saya pun tengah gigil ni”. tekejut aku bila dia kata macam tu. tapi batang aku semakin menegak membuatkan seluar pendek yang ku pakai menonjol. Izan merenung kearah seluar aku yg tersembol tu. aku pun lekas2 masuk meletakkan kain tadi kedalam rumah..bila aku keluar Izan dah pun masuk. pintu belakang rumahnya juga dah tertutup. tapi disebabkan ajakannya tadi aku pun mengetuk pintu rumah Izan. lama gak aku tunggu baru dia muncul. kali ni Izan muncul dengan lebih seksi. kain batik yang dipakainya tadi terangkat lebih tinggi menampakkan lututnya. aku pun masuk tanpa dipelawa Izan terus memimpin aku masuk kedalam bilik. kemudian dia terus merebahkan tubuhnya keatas katil. terselak kain batik yg dipakai oleh Izan menampakkan pehanya yang gebu. terliur aku melihatnya. akupun tanpa berlengah lagi terus menhampiri Izan. Aku sentuh hujung kakinya. dia kelihatan stim jugak. aku terus menjalarkan tangan aku dan menyelak kain Izan. mak oii dia tak pakai seluar dalam. tersembullah bulu2 pantatnya membuatkan aku bertambah stim. Aku pun terus menjilat pantat Izan..”ohhh sedapnya….ahhhh….uhhhhhhh..” Izan mula mengerang kesedapan. aku terus menjilat. banyak air mazi dia dah keluar. ” ohhh kamil sedapnya..saya dah klimak. cepat le masuk saya dah tak tahan ni.” aku buat tak peduli terus menjilat pantat Izan. kemudian aku bangun tapi bukan nak masukkan batang aku dalm pantatnya tapi aku masukkan dalam mulut Izan. Dia mengolom batang aku dengan ganaznya. bila aku dah puas dikolom aku masukkan pulak batang aku kat pantatnya. “ahhhhhh…..uhhhhhhh kamil sedapnya ohhhhhhhhh……..uhhhhhhhhh……argggggggg” aku terus menjunamkan batang aku kedalam pantat Izan sehingga dia klimik beberapa kali. setelah puas aku pun selamba pancut kan benih aku kat dalam pantat Izan..”kamil sedapnya..biar dulu batang tu kat dalam.” kemudian Izan dan aku pun tertidur..tidur dalam kesedapan dan kepuasan. bila aku sedar Izan sedang kolom batang aku lagi.” Izan, saya balik dulu..nak ambil isterilah”. kata aku. Izan seperti tak nak melepaskan batang aku..”lain kali Izan nak lagi” katanya dan melepaskan batang aku. aku pun balik esok nya aku dan Izan buat lagi…sampai sekarang..bila suami dia dan isteri aku tak ada je kami pun mesti buat. samada kat rumah dia atau rumah aku..jiran le katakan..tolong menolong..

Siti Nurhaliza

Hey Geng! It’s me Joe. Aku nak cerita pengalaman aku bersama dengan Siti Nurhaliza penyanyi tu. Aku sememangnya dah lama minat kat suara dia dan orangnya sekali. Kalau boleh aku nak jadi laki dia. Kisahnya bermula bila satu hari tu aku tengah jalan-jalan kat satu bandar tu. Masa tu pukul 10.00 malam. Tiba-tiba aku terserempak dengan si Siti ni. Sorang pulak tu. Aku pun apa lagi teruslah tegur dia. Dia pun layan so aku ajak dia minum. Siti nak. Yahoo aku menjerit dalam hati. Kami minum kat satu hotel terkenal. Tak lama lepas tu dia kata rasa pening. Aku pun offer nak hantar rumah dia. Siti kata OK aku pun bawak lah naik kereta aku. Aku bawak Siti pegi rumah aku. Sampai kat rumah aku ajak dia masuk dulu makan ubat. Aku baringkan Siti kat sofa dan aku kata aku ambil panadol. Lepas makan panadol 2 biji aku tengok Siti dah mula nak lelap. Aku tengok je muka Siti dari atas sampai bawah, bawah sampai atas. Aku pun dah stim pulak masa tu. Aku angkat Siti bawak masuk bilik aku letak atas katil. Bila dah ada atas katil tu aku pun makin stim. Mula-mula aku cium mulut Siti. Antara sedar dan tidak Siti bagi respond. Siti balas balik. Aku pun apa lagi teruskanlah niat murni aku tu. Bukan senang nak dapat peluang makan sup lidah ni apatah lagi dengan Siti. Dari mulut aku turun ke leher dan terus ke dada Siti. Siti mula bergerak-gerak badannya. Pelan-pelan aku bukak butang blause Siti. Nampaklah suatu benda yang selama ini aku cuma dapat bayangkan aje. Siti pakai bra warna peach bunga-bunga. Aku bukak habis baju blause Siti. yang tinggal cuma kain dengan bra aje. Kini tiba masanya aku melihat dua gunung impian aku. Aku bukak kancing bra dan terserlahlah jabalnur bercabang dua. Peh ! memang yang seperti yang aku bayangkan selama ini. Putih melepak dengan puting kecik warna coklat cair. Aku pun mulalah mendaki jabalnur tapi aku mendaki secara berpusing keliling bukit tu. Siti pulak aku tengok macam syok aje. Tapi mata dia masih tertutup lagi. Badan dia pulak bergerak-gerak kegelian. Aku terus eksplore bukit tu sambil tangan aku gentel yang sebelah lagi. Aku bukak baju aku dan kain Siti. Mak oii terserlahlah keanggunan siti yang sebenarnya. siti masa tu pakai seluar dalam peach jugak. Satu set tu. Aku eksplore pulak lurah dendam siti ni dengan tangan kanan sambil tangan kiri masih menjamah bukit kembar tu. Aku usap-usap lurah dendam tu dari luar seluar dalam dia. OOOO best tak terkata. Tembam macam bibir dia jugak. Aku bukak seluar dalam siti dan terjelmalah lurah dendam yang penuh nikmat. fuh habis licin ditebas minah ni. Aku terus bermain-main dilurah tanpa takut jatuh kedalamnya. Aku cari kelentit siti. Bila jumpa je aku terus gentel tak bagi can langsung. Siti pulak dah mendengus-dengus macam lembu nak bertarung. Memang nak bertarung pun. Bertarung di gelanggang nikmat. Aku dah tak sabar lagi. Aku terus bukak seluar aku dengan underware sekali. peh keras gila adik aku masa tu. Bila aku cecahkan adik aku kat lurah tu siti macam tersedar dari mimpinya. Siti macam terkejut bila tengok situasi masa tu. Aku pun bertindak pantas dengan menyuakan mulut aku kat bibir siti. Aku memberi ciuman yang terbaik boleh aku buat. Tangan aku pulak meramas-ramas jabalnur berdua yang dah tegang. Siti makin stim dia tarik leher aku macam tak nak bagi lepas. Masa tulah aku rasa ada benda terpancut dari lurah kena telur aku. Panas menikmatkan. Melihat situasi tersebut aku teruskan niat murni aku tu. Kali ni aku letakkan adik aku kat celah bukit kembar dan kepit. Aku sorong tarik sorong tarik. Tiba-tiba siti tarik adik aku masuk mulut dia. Masa tu siti dah duduk pulak. Mulalah upacara memakan aiskrim yang tak akan habis. Siti memakan aiskrim dengan lahapnya sampai satu ketika aku rasa macam sesuatu nak keluar dari adik aku. Terus terpancut dalam mulut siti. Siti yang tengak syok makan aiskrim pun makanlah dengan krim yang keluar tu sekali. Ketika itu tangan aku berada di kedudukan lurah tengah mengusap-usap lurah yang lapang. Siti pun macam dah tak tahan lagi tu. Sekarang tibalah masa yang dinanti-nanti iaitu masa untuk berdayung. Pelan-pelan aku bawak adik aku kelurah dan aku cecahkan kat semua bahagian luar lurah dendam tu. Lepas tu aku mulakan misi utama. Aku masukkan sikit lepas tu tarik saja nak test. Aku tengok muka siti macam terkejut aje. Aku terus gentel bukit siti dengan adik aku cuba sekali lagi. Masuk sekali lagi. Sikit masuk sikit lagi. Peh ketatnya siap kemut lagi. Sikit lagi sampai satu peringkat ada benda halangan. Yess siti ada dara lagi Yahoo. Aku tarik sikit dan terus menikam kesasaran sampai kelubuk lurah. Dengan satu tikaman halangan musnah. Siti mengaduh aku mengucup pipinya sambil berbisik kata-kata peransang kat telinga siti. Masa tu adik aku dah mula bekerja sepenuhnya. Keluar masuk keluar masuk. Mula mula muka siti berkerut macam sakit tapi lepas tu macam best pulak. Malah suruh aku kuat lagi. Aku pun apa lagi teruskan operasi mencapai misi. Aku berkayuh sepenuh hati semata-mata untuk memenuhi permintaan siti. Untukmu siti apa pun sanggup kulakukan. Aku hampir keletihan aku angkat siti letak atas aku suruh siti menunggang kuda pulak. Siti pun apa lagi tak buang masa terus menunggang kuda sakti sambil tangan aku meramas bukit nikmat. Adalah dalam 10 minit lepas tu siti siti meniarap kat atas aku dan terus cium aku. Aku pun peluk siti kuat-kuat. Lepas tu baru aku tahu siti pancut rupanya sebab aku rasa ada air mengalir kat telur aku. Aku pun sebab peluk siti kuat-kuat tadi terus pancut lagi sekali tapi kali ni kat dalam. Aku terus memeluk kuat siti sambil berkayuh pelan-pelan sebab adik aku still ada kat dalam lagi. Lepas tu aku cabut pelan-pelan dan kiss mulut siti sambil peluk kuat-kuat. Abis tu kami berdua terbaring keletihan namun kesenangan di atas katil tanpa seurat benang pun menutupi badan. Kami berbual-bual. Aku tanya siti tak pe ke aku habiskan dara dia. Siti kata takpelah benda dah lepas buat apa nak dikenang lagi. Aku tanya lagi siti marah kat aku ke. Siti cakap taklah malah siti terima kasih sebab beri pengalaman pertama yang sangat menyenangkan. Aku tanya lagi siti puas. Siti jawab puas lebih dari itu. Lepas tu kami berciuman mesra lagi sekali. Tengah syok berciuman dengan siti tiba-tiba aku terdengar sayup-sayup bunyi orang bercakap. Eh orang mana pulak tu. Siti pulak entah pegi mana pulak tiba-tiba hilang. Aku bukak mata. Laa rupanya yang bercakap tu radio alarm aku dan siti tu mimpi rupanya. Aku tengok seluar aku. Basah. Mimpi basah rupanya aku ni. Aku terus bangun mandi wajib sebab kejap lagi matahari dah naik. Lagipun hari tu aku kerja. Sampai hari ni dah dekat setahun aku alami mimpi tu aku tapi still ingat setiap detik aku bersama Siti Nurhaliza walaupun hanya dalam mimpi. Setakat ni inilah mimpi aku yang terbaik dalam kategori mimpi basah. Ok lah sehingga berjumpa lagi di lain masa. Bye.

Nostalgia Daun Pisang

Hai Geng! Nama aku Alex. Ini aku ada cerita menarik nak kongsi dengan korang semua. Cerita ni aku dapat kat kawan aku. Kawan aku nak kata jahat pun tak lah jahat sangat tapi nakallah. Ceritanya bermula bila ketika aku berumur 20 tahun. Masa tu aku berkenalan dengan awek yang cun macam sireh. Nama awek aku Moni. Satu yang menjadi masalah aku, kawan aku syok pulak dengan Moni. Kawan aku tu namanya Bob. Bob nie taklah hansem macam muka bulan ketika mengambang je. Tapi disebabkan kotenya yang besar macam batang kelapa dia disukai oleh ramai bohsia dan mak janda. Kembali kepada cerita awek aku ni Moni ni suka layan sapa aje lelaki yang dia kenal. Kira dia ni sosial gilalah sampai aku tak boleh nak buat apa lagi. Nak tegur nanti dia kata aku cemburu buta pulak. Nak jadi cerita satu hari kawan aku Bob datang rumah sewa aku. Masa tu awek aku pun ade jugak kat rumah aku. KIta orang pun lepak-lepaklah sambil tengok cerita Titanic. Tengah syok tengok cerita tu perut aku pulak mintak diisi. Aku tanya awek aku bak makan ke tidak sebab aku nak keluar beli makanan. Dia kata tak nak tapi Bob kirim burger special satu. Aku pun pergilah ke kedai beli makanan. Tapi bila aku sampai kat pintu rumah akau dengar bunyi tak macam cerita Titanic yang kitaorang tengok tadi tapi bunyi sound effect lain sikit. Aku jengok kat tingkap. Korang tau apa yang aku nampak? Aku nampak diorang tengah tengok cerita blue. Manalah si Bob ni dapat cerita ni. Aku terus mengintip apa yang diorang buat kat dalam rumah. Bila aku nampak je apa yang diorang buat apalaga terkezut beruk aku. Diorang tengah kissing dengan enaknya. Tangan Bob pulak meraba-raba satu badan Moni. Diorang ni tengok cerita ke buat cerita ?. Aku meneruskan pengintipan macam jebon. Aku nampak Bob bukak baju Moni tinggal bra warna krim. Besar gak tetek awek aku ni lebih kurang saiz 36 cup B. Bob terus cium awek aku dari bibir beralih ke leher dan terus ke tetek Moni. Bob terus bukak kancing bra dan terus cium keliling tetek belah kiri. Mata Moni masa tu dah stim habis separuh terbuka. Syok gila lah tu. Last sekali Bob terus nyonyot tetek Moni. Moni pun apa lagi teruslah keluar sound effect dia lebih dari cerita blue kat tv. Bob bukak baju dia dan tanggalkan Moni punya jeans nampaklah panties merah jambu. Dah basah dah tu. Bob terus gentel tetek kanan Moni sambil tangan dia mengusap-usap faraj si Moni. Moni pun apalagi meraunglah dia kesyokkan. Bob membuka jeansnya tinggal sepender aje. Nampak jelas kotenya dan tegang sebab kepala takuknya dah terkeluar. Bob pelan-pelan tanggalkan panties Moni dan mula menggentel kelentit Moni dengan tangan kanan masih kat tetek Moni menggentel puting yang berwarna merah kecoklatan. Faraj moni nampak licin macam baru lepas dicukur. Tak lama selepas tu Moni pun pancutlah kat muka Bob. Bob pun apalaga tadahlah mulut dia. Moni pulak dah lembik dah aku nampak. Lepas tu Bob bukak spender dia dan terserlahlah kotenya yang besar dan panjang tu. Moni yang tengah stim tu terus terkam dan nyonyot Bob punya kote. Kote Bob pun mulalah keluar masuk mulut si Moni ni. Adelah dalam 15 minit lepas tu Bob pun pancutlah kat dalam mulut Moni. Banyak gile keluar macam ada 3 telor. Air pancut tu Bob sapu kat tetek Moni dan Moni pun apalaga sampai lagi sekalilah terpancut untuk kali kedua. Bob kembali bermain di taman larangan Moni. Dia mengacu-acukan kotenya yang panjang kat bibir faraj Moni. Moni pun separuh menjerit minta Bob masukkan cepat. Bob pun mulalah masukkan kotenya perlahan-lahan takut Moni sakit. Sikit masuk sikit lagi masuk tapi sampai masuk habis tak kena pun apa-apa lapisan penghadang. Oh Moni dah tak virgin lagi. Bob pun mulalah mendayung macam-macam skill dia guna macam yang biasa dia tengok dalam cerita blue. Mula dengan cara 69 lepas tu doggy dan lepas tu Moni pulak yang menunggang kuda dan akhir sekali 69 balik. Adelah 30 minit lepas tu Bob cepat-cepat cabut kote dia dan tuju kat celah tetek Moni. Lepas tu terus pancut kali kedua. Serentak dengan tu Moni pun pancut lagi untuk yang kesekian kalinya. Lepas tu masing-masing terbaring keletihan kat ruang tamu tu tanpa seurat benang pun. Jelas dimuka masing-masing kepuasan yang amat sangat. Aku pulak tolak motor aku balik ke jalan besar dan start motor balik kerumah. Kononnya macam aku baru baliklah tu. Apalagi diorang pun kelam kabut pakai baju balik. Sampai kat pintu aku bukak pintu macam tak de apa-apa berlaku. Masa tu diorang dah siap pakai baju balik. Bob tanya aku kenapa lambat sangat laparlah. Cheh nak cover la tu. Aku pun cakap sorylah jalan jem. Pheh! aku pun gila cover jalan jem apa kat kampung. Lepas tu kitaorang pun makanlah makanan yang dah sejuk tu ramai-ramai. Lepas dari tu aku mintak clash dengan Moni sebab dia ni memang bohsia tapi aku tak cakaplah aku nampak dia dengan Bob. Sampai sekarang aku sering teringat cerita ni, nasib baik aku tak kawin dengan dengan Moni kalau tidak kempunan daralah aku. Buat pengetahuan korang sampai sekarang ni umur aku dah 24 tahun tapi aku masih berjaya mengekalkan keterunaan aku. Aku harap dapatlah aku tahan sampai aku kawin dengan sah. So sapa yang virgin lagi nak kawin contact lah aku cepat sebab aku sekarang makin tak tahan ni. OK jumpa lagi di lain masa bye. Dah habis……

Isterimu Isteriku Jua

hi,…sejak aku mengikuti ruangan ini, teringin aku nak berkongsi pengalaman aku dengan korang semua. oklah, begini citanya. Pada tahun 1997, dalam bulan disember sebelum masuk bulan posa, saya menyewa sebuah rumah kos rendah 2 tingkat di puchong perdana, selangor. Masa mula-mula masuk dulu aku cuma menyewa seorang diri sehaja maklumlah aku ni kurang berkawan dgn orang. jadi akupun sewalah seorang diri. sewa rumah tu RM500 sebulan. mula-mula tu oklah, tapi lama-lama aku tak tahan mahal sangat. Jadi aku saja tanya kat budak bujang sebelah rumah aku (budak kelantan kalau-kalau mereka ada member nak sewa satu bilik di rumah aku yang kosong tu. kebetulan ada sorang member dia terdengar lalu offer diri dia untuk sewa bilik tu. so aku pun on ajelah asalkan beban sewa aku berkurangan sedikit. Jadi dia pun mula angkut barang-barang dia malam esoknya. lepas tolong lebih kurang aku pun duduklah berborak-borak dengan dia. Dia cirtalah dia ni asal pasir mas, anak ke 3 dalam famili dia dan telah berkrisis dengan keluarga hampir 2 tahun dan baru saja berbaik dengan famili dia. dia kerje drebar lori dan selalu le hantar barang ke luar dari selangor. kire overnight dalam lori le tu. Umur dia lingkungan 28 – 30 tahun. Cirta punye cirta, terbuka cerita dia ni ddah kahwin sebenarnya. bini dia kerje kilang shimitsu di shah alam, sekarang duduk sementara di hostel kilang. Baru kahwin 4 bulan yang lalu. Namanya Ina, baru berumur 23 tahun. sekarang tengah mengadung 2 1/2 bulan. anak mereka le tu. datang dari keluarga yang miskin, bapa dah meninggal dan dia sebagai kakak sulung terpaksa membantu emak menyara adik-adik yang lain. sedih jugak aku dengar cerita dia tu. tapi apa aku boleh buat selain bersimpati saja. Jadi dia buka cerita yang dia nak bawa bini dia tinggal bersama supaya makan minum dia terurus sedikit. jadi aku pikir-pikir ok ajelah lagipun member aku ni ada apa nak ditakutkan. Esoknya selepas aku balik dari kerje aku terus balik rumah. bila tiba di rumah aku hampir tergezut bila melihat ada seorang perumpuan membuka pintu rumah buatku. dia senyum, aku senyum balik. dalam hati aku berkata mungkin dia ni isteri man. aku pun terus masuk dan tanya man dah balik ke, dia kata ada tengah mandi. so aku pun minta diri untuk masuk ke bilik ku. Dalam hati ku berkata boleh tahan juga bini dia ni. kulit sawo matang, tinggi > < paras telinga aku. badan berisi sedikit tapi tidaklah gemuk. orang kata sedap mata memandanglah. 2-3 minggu pertama aku kurang juga bersua dengan mereka kerana aku belajar partime sebelah malam, jadi sering juga balik lewat malam. man kalau bini dia kerja malam dia akan hantar barang ke outstation dan balik waktu tengahari, dah kalau bini dia shift siang dia balik rumah waktu malam. almaklumlah orang baru kawin. permulaan tu tak terasa sangat sehingga tiba bulan posa, hampir setiap malam aku dengar diaorang projek sebab rumah sewa aku tak ada siling. jadi apapun bunyi dari sebelah aku boleh dengar. Malah hampir setiap malam di bulan posa aku dengar diaorang projek. kuat pulak bunyi tu sampaikan bunyi cepup.. cepap.. celup.. celap.. pun aku boleh dengar. bunyi bini dia menjerit kesedapan pun aku boleh dengar. ada satu kkali tu aku dengar dia pukul bini dia yang sedang tidur tu sebab menolak permintaan dia untuk melakukan sex. tapi aku rasa member aku ni ganaz kerana dia terus jugak taji bini dia. kadang-kadang tu lepas sahur pun dia sempat taji jugak. ada juga la sesekali tu aku turun makan sahur dengan diaorang, aku tengok bini dia segan-segan dengan aku. mungkin dia rasa aku dengan mereka projek pada tiap-tiap malam tu. aku buat selamba je. satu hari tu ketika turun makan dengan diaorang aku duduk makan bersila berdepan dengan ina ni dan aku terperasan yang seluar short ina ni berlubang di celah kangkang dan surprisenya ketika itu dia tak memakai seluar dalam. jadi terserlah sedikit cipapnya untuk santapan aku. aku segan-segan alah kerana takut man terperasan pulak. aku jeling kat man, tapi dia terus kensenterit dengan makanannya itu. aku jeling balik kat seluar ina. lama gak aku jeling kat situ hingga ina perasan dan segera menukar cara duduknya dengan bersimpuh sambil tersenyum malu padaku. aku pun dengan muka merah padam segera menundukkan muka mengadap nasik. malu siot, takut gak kalau nanti dia report kat man mampus aku kena belasah dengan man. lepas makan aku terus masuk bilik untuk bersiap untuk ke tempat kerjaku. sejak hari aku pulak jadi segan bila bertenbung dengan ina. Ina aku tengok selamba je. Hinggalah pada satu ketika selepas raya puasa iaitu hari raya ke 3 aku dah pulang ke K.L. kerana aku bercuti sekejap aje dan dah mula bekerja. Jadi pagi tu aku dari kampug terus aje ke tempat kerja dan petang barulah balik ke rumah. Terkejut aku bila sampai dirumah sewa ku dapati ina ada di dalam. aku pun bertanyalah apasal dia tak balik kampung. dia kata dia balik kejap je sebab ayah man sakit kuat, jadi man terpaksa balik kampung dia seorang diri kerana ina mula kerja selepas raya ke 5. jadi dia tak ikut man balik. ohhh… kataku. (bersambung…)

Abang Sam dan aku

Cerita ini berlaku kira-kira 8 tahun yang lalu dikampung datuk ku di selatan Semenanjung. Ketika itu aku sedang menghabiskan cuti semester dan pulang ke kampung datuk ku sempena musim durian. Abang Sam adalah anak saudara jiran datuk ku. Umur Abang Sam pada masa itu tak silap aku 23 tahun dan masih menganggur. Sejak aku pulang bercuti aku sering melihat Abang Sam berada disekitar rumah datuk ku. Biasanya dia akan menolong datuk ku menebas semak samun ataupun memungut dan mengangkut durian didusun datuk. Sesekali Abang Sam akan memerhatikan aku dari jauh atau pun menegur aku bila kami bersua. Orangnya boleh tahan juga hensemnya serta tinggi dan berbadan tegap. Kadang-kadang aku rasa macam ‘jatuh cinta’ juga dengan Abang Sam ni maklumlah rupanya yang agak cun itu. Aku rasa macam ada ‘crush’ (kata orang putih) pada Abang Sam ni. Begitu juga dengan Abang Sam. Suatu hari, seperti biasa aku akan kekebun durian datuk pada sebelah pagi untuk mencari durian yang sudah gugur dan meletakkan ditepi pondok durian. Kebetulan hari tu aku sendirian saja sebab datuk terpaksa pergi kepekan atas sebab lain. Seperti biasa Abang Sam pun ada dikebun pakciknya yang tidak jauh dari kebun datuk. Kebetulan pulak pakcik nya juga tidak ada sama ketika itu. Sedang aku asik melepaskan penat sambil duduk dalam pondok tiba-tiba muka Abang Sam muncul dipintu. Aku yang sedang berbaring atas lantai pondok ketika itu terkejut juga lalu bingkas bangun sambil membetulkan pakaian aku. Abang Sam tersenyum saja dan menyapa aku “hai, penat nampak!” Aku pun menjawab “ha’ah lah Bang Sam saja nak relax kejap” Abang Sam terus saja merenung kearah badan ku sambil matanya memerhatikan buah dada ku. Aku lalu bertanya “kenapa Abang Sam?” Malu juga aku bila ditenung begitu oleh Abang Sam. Perasaan takut dan berdebar-debar tu bermain-main dihati ku. “ohh… tak da apa-apa” kata Abang Sam seolah-olah terasa malu. Tiba-tiba tangan Abang Sam meraba kaki kiri ku sambil mengusap lembut dan aku pun menarik kaki ku sebab terasa geli sambil tersenyum malu “Abang Sam…?” sapa ku. Aku dapat rasakan nafas Abang Sam ketika itu bagaikan kencang hebat. “maafkan Abang, lin” katanya sambil memegang tangan ku pula. Aku cuma tunduk kan muka ku “jom kita balik Bang” sambil melepaskan tanganku lembut dari pegangan Abang Sam. “Tunggu dulu lin… Abang nak cakap sikit” katanya. Sebenarnya hatiku ingin sekali berdamping dengan Abang Sam ketika itu. “Cakap apa Bang?” tanya ku. Abang Sam pun memegang tanganku semula dan mendekatkan muka nya kearahku lalu terus mengucup bibirku. Aku bagaikan dalam mimpi membiarkan saja Abang Sam mencium aku. Tangan Abang Sam mula merayap-rayap kearah dadaku. Nafasku mula kencang hebat sebab itulah pertama kali aku dicium oleh lelaki. Lidah Abang Sam bermain-main dengan lidahku sambil tangannya merayap-rayap dibelakang badanku mencari butang klip bra aku. Dadaku mula berdebar-debar dan Abang Sam lantas menjilat pipi dan leherku sambil sesekali dihisap dan digigit lembut leherku. Aku bagaikan menahan geli tersenyum dan mengeliat seketika. Seronok sekali aku diperlakukan Abang Sam begitu. Sesekali aku melepaskan nafasku yang sedang berahi sambil “oohhhhh”. Abang Sam terus saja menjilat-jilat hingga sampai kedadaku. Bila butang klip bra sudah dibuka pantas saja Abang Sam membaringkan aku kelantai dan terus menjilat puting buah dadaku yang sedang keras serta merah jambu. Aku bagaikan diawang-awangan oleh nikmat diperlakukan begitu. Nafsu ku kian sampai kemuncak apabila Abang Sam terus memainkan peranannya menjilat hingga sampai kepusat ku. Tangan ku memegang tangan Abang Sam erat sambil nafasku hembus begitu kencang. Abang Sam menarik seluar panjangku kebawah sambil mengucup bibirku lagi. Aku mengeluh “aahh”. Tiba-tiba tangan Abang Sam menarik seluar dalam ku pula. Pada mulanya aku cuba menghalang sambil memegang tangan Abang Sam namun Abang Sam terus saja mencium bibirku sambil sebelah tangannya meramas-ramas buah dada ku membuatkan aku mengalah saja. Tanpa disedari rupa-rupanya Abang Sam sudah pun melucutkan seluar dalam ku lalu tangannya terus saja memegang cipapku yang sedang membengkak dan basah itu. Belum sempat aku nak menghalang Abang Sam tangannya sudah mengusap-usap cipapku yang tengah nikmat gila itu sambil memainkan jarinya dikeliling cipapku. Aku menjerit “oohhhhh Abang Sam”. Abang Sam mencium bibirku dengan rakus sekali sambil berkata “Sayang… abang nak jilat!” Tangan Abang Sam terus membuka kedua-dua kaki ku sambil diletakkan keatas bahunya . Abang Sam lantas menjilat disekeliling cipapku yang sedang basah itu sambil sesekali lidahnya mengentil biji kelentit aku. Aduh tuhan saja yang tahu betapa nikmatnya aku ketika itu. Aku bagaikan diterbangkan keawan oleh kenikmatan cipap ku dijilat begitu buat pertama kali dalam hidupku. Setiap kali Abang Sam mengentil biji kelentit ku setiap kali itu juga aku akan menjerit kesedapan. Lantai pondok ku rasakan basah lenjun oleh air yang meleleh keluar dari cipap ku. Abang Sam tidak berhenti-henti menjilat-jilat kelentit aku sambil sesekali memasukkan lidahnya kedalam cipapku yang sedang ranum itu. “Sayang, sedap tak?” tanya Abang Sam sambil lidahnya bermain dikeliling cipapku. Aku hanya mampu mengeluh “ohhhhh”. Tiba-tiba Abang Sam dan membuka baju dan seluar jeansnya. Sambil menutup pintu pondok lebih rapat lagi Abang Sam terus baring diatas ku. Aku dapat rasakan batang Abang Sam yang sedang keras bagai batu itu melekat diperutku sambil kami berkulum-kulum lidah. Tangan Abang Sam meramas puting dada ku sambil sesekali turun kecipap ku dan mengentil biji kelentit lalu aku akan menjerit kesedapan. Tanpa aku sedari aku terus saja mengeluh “Abang… lin dah tak tahan” bagaikan terasa hampir mengecapi klimaks aku ketika itu. Abang Sam lantas membuka kakiku luas dan menghalakan senjatanya kearah lubang pantatku. Sambil menghunuskan muncung batang nya yang keras batu itu kebibir cipapku lalu Abang Sam mengesel2kan kecipapku. Aku sudah tak dapat menahan nafsuku lagi sambil menarik Abang Sam rapat ketubuhku sambil Abang Sam menekankan batangnya cuba masuk kedalam cipapku yang masih dara itu. Pada mulanya memang terasa sakit-sakit macam ngilu namun keinginan sex yang sedang memuncak mengatasi segala kesakitan ketika itu. Sedikit demi sedikit Abang Sam memasukkan batangnya walaupun aku sesekali menjerit sakit namun aku tahan juga demi nafsu aku yang sedang membara. Akhirnya seluruh batang konek Abang Sam masuk juga kedalam cipapku yang ketat gila ketika itu. Abang Sam menarik dan menyorong batangnya keluar masuk kedalam cipapku begitu lembut sekali sambil nafas kami bergelora. Dengan rakus Abang Sam mengucup bibirku sambil tangannya meramas-ramas buah dada ku. Batang Abang Sam yang panjang terasa amat keras sekali dan sedapnya batang nya memasuki cipapku Tuhan saja yang tahu. Sesekali Abang Sam “sedap tak sayang?” keluhnya. “sedapnya Bangggg” balasku sambil pinggulku hayunkan demi menambahkan kelazatan batang konek Abang Sam. Makin lama makin deras hayunan Abang Sam begitu juga dengan hayunan pinggul ku sesekali menekan hingga kedalam sekali seolah menahan klimaksnya. Cipapku kian basah sehingga belakang badan ku juga lenjun oleh air cipapku. Abang Sam terus menghayun laju sambil melepaskan keluhan “sayanggg!! air abang nak keluar ni!” Serta merta juga aku mencapai klimaksku “Abanggggg…… oooohh sedappnya bangggg!” sambil Abang Sam melepaskan airnya didalam cipapku. Setelah selesai adegan itu kami pun cepat memakai pakaian masing-masing. Dalam hatiku ada sedikit kekesalan namun terasa kepuasan juga. Peristiwa itu tak akan aku lupakan sepanjang hayat ku. Nasib baik juga aku tidak hamil. Kali kedua kami mengadakan seks adalah bulan berikutnya. Sejak itu Abang Sam akan memakai kondom demi mengelakkan aku dari hamil. Kali terakhir adalah sehari sebelum aku terpaksa kembali belajar setelah habis cuti semester. Aku harap Abang Sam akan maafkan aku kerana menyiarkan cerita yang telah kami rahsiakan selama 8 tahun ini.

BATANG POKOK

KETIKA KEJADIAN UMUR SAYA 15 TAHUN. KETIKA ITU SAYA MENETAP DI LONDON KERANA MENGIKUTI KELUARGA KERANA BAPA SAYA BEKERJA DI SANA SELAMA 3 TAHUN. DI BELAKANG RUMAH SAYA ADA HUTAN REKREASI DAN WAKTU MALAM RAMAI PARA REMAJA BERCUMBUAN DAN ADA YANG BERLEBIHAN. PADA TIAP MALAM SAYA AKAN PERGI MENGENDAP ORANG BERCUMBUANDAN KADANG KALA SEHINGGA BASAH CIPAP SAYA COS TERANSANG. SEHINGGA SATU HARI, SEDANG MENGENDAP, SAYA TERASA SESUATU MERABA PUNGGUNG SAYA. ALANGKAH TERPERANJAT. BILA SAYA MENOLEH SAYA MELIHAT SEORANG LELAKI YANG TIDAK DIKENALI SUDAH SEPARUH BOGEL SAMBIL TANGANNYA MERABA PUNGGUNG SAYA.APABILA SAYA CUBA MELARIKAN DIRI CEPAT2 DIA MERENTAP MINI SKIRT. SAYA BERHENTI KERANA MALU UNTUK TERUS MELARIKAN DIRI TANPA KAIN. TERUS LELAKI ITU MENDEKATI SAYA DAN MENGUGUT SAYA UNTUK MELAKUKAN ADEGAN YANG SAYA LIHAT SEBENTAR TADI. DALAM KETERPAKSAAN SAYA MERELAKANNYA. SEGALI GUS DIA MENGELUARKAN BTG YANG LEMBIK MACAM GETAH PAIP DAN MENGGESELKANNYA KE CELAHAN PEHA SAYA. SAYA MULA RASA ENAK DAN MERANGSANGNYA UNTUK MEMASUKKAN BATANGNYA YANG SUDAH MENGERAS DAN PANJANG LEBIH KURANG 9 INCI. TETAPI APA YANG SAYA TUNGGU TIDAK DILAKIKAN. DIA MEMBELEK TUBUH SAYA DAN MEMASUKAN TANGANNYA KEDALAM T-SHIRT DAN BALIK BRA YANG SAYA PAKAI DAN TERUS MERAMAS. SAYA MENGERANG TETAPI MUNGKIN ERANGAN SAYA MEMBUAT DIA LEBIH BERNAFSU. SETELAH 5 MINIT DIA BEHENTI. SAYA FIKIR MUNGKIN SUDAH TAMAT. SAYA MELIHAT TUBUH SAYA DAN TERPERANJAT KERANA SAYA SUDAH DALAM KEADAAN BOGEL. SAYA CUBA MENCARI PAKAIAN SAYA TETAPI TIADA. LELAKI ITU MUNCUL SEMULA DAN MEMBAWA RANTING YANG BERDIAMETER 5 CM. DIA TERUS MENUSUK KEDALAM CIPAP SAYA. SAYA MENJERIT SEKUATNYA. AMAT PERIT SEKALI TUSUKANNYA YANG MASUK KIRA KIRA 14 CM. DENGAN LAJUNYA DENGAN MENGHAYUN RANTING ITU. SELEPAS MBEBERAPA KETIKA, DIA BERHENTI KEMUDIAN MEMBERI PAKAIAN SAYA KEMBALI. SAYA TERUS MEMAKAINYA DAN KEMBALI KERUMAH. TIBA DIRUMAH, PEKEBUN YANG BERBANGSA INGGERIS BERTANYA MENGAPA KAIN MINI SKIRT SAYA BERTANDA SEPERTI DI RENTAP. SAYA KATA JATUH SEMASA JALAN DI TMN. TADI. TERUS SAYA MASUK KE RUMAH MENGIKTU PINTU BELAKANG DAN TERUS KE BILIK DAN TUKAR PAKAIAN. KETIKA MENUKAR PAKAIAN SAYA MEMBELEK CIPAP SAYA DAN KELIHATAN CEBISAN KULIT KAYU DAN KESAN DARAH. SAYA PERGI KE BILIK MANDI DAN MEMBASUH. MENJERIT SAYA BILA MENCURAHKAN AIR DI CIPAP. CEPAT2 SAYA KESAT DAN LIHAT KESAN MELECET DI BIBIR CIPAP SAYA. SAYA TIDAK SENANG UNTUK MELAKUKAN APA2 KERANA TERASA SAKIT WALAUPUN BERJALAN KEKADANG TERBERHENTI KERANA KESAN MELECET YANG BERGESER DENGAN SELUAR DALAM…. SEMENJAK HARI ITU SAYA TIDAK BERABI UNTUK MENGENDAP DI TMN. ITU………..

Pensyarah British yang berbulu

Aku menuntut disebuah IPT swasta. Suatu hari ada pensyarah dari Oversea, UK yang dipinjamkan ketempat aku. Umurnya lingkungan 40-an. Handsome dan berjambang. Aku memang gemar melihat orang putih. kadang-kadang semasa belajar atau berbincang aku memang nak melihatnya dari dekat. dari bulu lengannya yang lebat hingga hidungnya yang mancung tak lepas dari mata aku. hari ini ada sesuatu yang aku nak tanya secara personal. maklumlah,.masih banayk lagi aku tak faham tentang subject management nie. apa salahnya aku datang kebiliknya? Tuk Tuk !tuk!. Who’is there?. Aku jawab “Melinna”. “Sorry,..air-cond is not function, i’m naked now, it’s so hot. iye ke?. Aku macam tak percaya. dari lubang pintu aku mengintai. Iye la,…Mr Smith tengah berbogel kepanasan. ” You can come if you dare!”. Aku tak bertangguh lagi. inilah masanya aku lihat apa yang dinamakan orang putih yang bertelanjnag secara Live!! Berdebar aku melihat dia yang sedang khusyuk membaca, tapi berbogel. Aku lihat dadanya,..peh!.Lebat betul dengan bulu-bulu yang garang. Batangnya pula terlempar lembik aje. Bulu ari-arinya pula lebat macam hutan pahang. “Have a come Mellina”. Aku tersentak. Lamunan aku dibalas dengan pertanyaan. have u seen man naked before”?. Aku menggeleng.Sesekali dia memegang dan mengentel buah pelirnya. Naik berahi aku.Mr Smith menceritakan bahawa dia memang biasa berbogel walaupun didepan anak-anaknya. kadang-kadang isterinya mempermain-mainkan kemaluannya didepan anak-anaknya, dan tanpa segan silu menggentelnya. berahi aku mendengar ceritanya.Terlupa aku untuk bertanya tentang subjek yang sepatutnya aku tanya. “can i touch it?” Seraya aku bertanya aku menunjuk kebatang zakarnya. yes!,..yes!,..with your pleasure” Aku mula menggentel buah pelirnya dan batangnya yang besar. ada la 7 inci aku rasa. Meraung kecil dia bila aku melajukan jari-jari aku. haa,…dah tegang dah,….tegak gitu. Last sekali aku tengok batang lelaki tegang bila aku mengintai ayah aku mandi 3 tahun lepas. tapi Mr Smith lagi best,.bulunya lebat betul. habis semua bulu didadanya aku raba. Dia pun tahu perempuan asia memang suka lelaki dada berbulu. dari cerita blue yang aku pernah tengok pompuannya suka kulum batang lekai. aku tanya pada Mr Smith” can i suck it?”. Dia yang berpeluh hanya mengangguk aje. Aku apa lagi,..dalam dalam aku ‘telan’ kepala zakarnya. Berdecit bunyinya. Ummmghhh!!,…Mr Smith mengerang menahan keghairahan. Sudah beberapa minit baru la ‘adik’ Mr Smith terpancut. first time aku melihat air mani lelaki terpancut. Syook,.. Mr Smih pulak bila dah terpancut malu-malu dia. Turun naik nafasnya kepenatan. aku apa lagi,.undur diri la,.esok-esok mungkin cipap aku dapat merasa hot-dog’ barat barangkali???

Nafsu Maria

Maria bekerja sebagai tukang sapu yang baru kira-kira 6 bulan di syarikatku. Orangnya, bertubuh langsing, kulit kuning langsat, berambut ikal separas bahu. Manis 17. Sayangnya dia cuma lulusan darjah 6, kalau tidak tentu dapat menjadi sekurang-kurangnya kerani. Kami cepat mesra kerana selalu tinggal berdua-duaan di sebelah pagi, ketika aku baru membuka pintu pejabat, waktu tengahari ketika orang lain keluar makan dan sebelah petang sebelum aku mengunci pejabat dan dia menunggu adik atau abangnya mengambilnya pulang dari kerja. Waktu tengahari, saya selalu kirimkan beli nasi bungkus dengannya. Kami selalu makan berdua saja, sambil berbual-bual. Dari pergaulan kami itulah, saya dapat tahu yang dia dah bertunang dengan pilihan orang tuanya yang ada hubungan bau-bau bacang dengannya. Dia tak kenal sangat dengan tunangannya itu yang bekerja di Sempadan Indonesia-Malaysia di Tebedu, Sarawak.dan tinggal di sana. Cuma beberapa kali setahun sahaja mereka sempat berjumpa. Dengar-dengar dia akan berkahwin tahun depan, tetapi belum pasti bila. Suatu hari, saya tertunggu-tunggu dia datang nak beli nasi bungkus. Sehingga pukul 12 tengahari tak juga kelihatan. Pekerja lain semuanya sudah keluar, dan selalunya lepas pukul dua baru muncul kembali (biasala, curu tulang). Sayapun pergilah mencarinya di dalam bilik setor, iaitu sebuah bilik kecil di bahagian belakang pejabat, tempat dia menyimpan segala barang-barang kerjanya, bertukar pakaian, dan baring-baring waktu berehat. Bilik itu miliknya seorang, dan dia ada kunci sendiri. Saya lihat pintu bilik itu renggang, lalu mengambil peluang mengintai. Wah! Dia sedang membaca buku ¦Mutiara Taman Wangi€ . Yang bestnya, dia cuma pakai bra dan seluar dalam saja. Sambil membaca, sebelah tangan masuk dalam seluarnya, melancaplah tu agaknya. Kelangkang seluarnya pula kelihatan dah lecun. Saya kejutkan dia. Oi, tak nak beli nasik ke? Dia terkejut, serta merta bingkas bangun. Apa abang Joe buat ni? Intai kita, tak malu, keluarla! Dia buat-buat marah, tapi pipinya merah mulas. Dia duduk sambil rapatkan peha, buku tadi letakkan atas riba, tutup seluar dalam; tangan atas dada, tutup coli. Ceh, malu konon… Alah, macam tu pun nak malu? Abang dah banyak tengok gambar perempuan telanjang la, lagi syok, tau? kataku sambil ketawa sikit. Keluarla, orang nak pakai baju ni! katanya sambil mencapai satu lagi buku, lalu dibalingnya kepadaku. Aku sambut, ketawa, lalu keluar. Aaahhh, buku ¦Permata Yang Hilang€ . Apa halnya dia baca buku2 macam ni? Sekejap kemudian dia keluar dari bilik, dah pakai semula pakaiannya. Mintak balik buku tu… katanya. Pinjam kejap, abang nak tengok, Mar pergi beli nasik dululah… Dia diam saja. Aku hulurkan sepuluh ringgit. Hari ni turn abang belanja Mar kataku lagi. Diapun pergilah. Kira2 15 minit kemudian diapun balik. Kami makan samma2 macam biasa. Habis makan, baru aku bertanya. Apa Mar baca buku2 macam ni? Orang nak belajarlah. Nanti dah kawin besok, senangla… Belajar apa? Belajar hal seks la… Kalau nak tau hal2 seks, jangan baca buku yang macam ni, tak syok, baca novel seks laa… Kat kedai mana ada jual buku2 macam tu? Abang ada Mana? Bagi pinjam. Tapi ada syaratnya. Apa? Ini rahsia tau! Jangan tunjuk, bagi tau atau pinjamkan pada orang lain. Sapa nak tunjukkan pada orang lain. Buat malu sendiri saja. Akupun buka laci yang selama ini sentiasa terkunci dan tarik tiga jilid novel yang sudah difotostat. Aku lihat tajuknya, ¦Lembahnya Nan Gersang€ , ¦Dahaga€ dan ¦Gatal€ . Aku serahkan balik padanya serta bukunya tadi. Nah, abang ada banyak lagi, tapi baca yang ini dululah. Pergi baca dalam bilik, tutup dan kunci. Kalau baca sambil telanjangpun orang tak tau. Apa pulak nak baca sambil telanjang? Bagi senang Mar nak gosok kelentitlaa… Buat apa pulak nak gosok kelentit? Laa, dah baca buku macam nipun belum tau lagi ke? Kita belum habis baca lagi. Tu la belum tau. Betul belum tau? Buat apa kita nak bohong pulak? Aku terdiam pulak. Gosok kelentit tu, kira melancap laa, oarang perempuan kalau melancap, macam tu la selalunya Ya ke? Dalam buku2 tu tak da bagi tahu pun? Ya la, macam mana dia nak tulis. Jangan2 dia pun malu nak tulis. Kalau macam tu, buku2 tu semua kira belum lengkap la ya? Hmmm, kira2 macam tu la… Waa, harapkan buku2 macam tu, ada bagi tau semua hal2 seks. Buang duit saja Mar beli. Mana Mar dapat buku2 macam ni? Pesan dari kawan laa… sembunyi2 Diam lagi. Yang kelentit ni pula, kat mana letaknya? Ai, takkan barang kat tubuh sendiripun tak tau? Kan ada gambar kat dalam buku tu? Memangla ada gambar… tapi tak jelas laa… sendiri punya kelentit belum dapat jumpa lagi. Tadi yang Mar gosok2 dalam bilik tu, tang mana? Kat atas2 sini, (dia meraba2 pulak tundun dia dari balik kain), tapi tempat dia yang betul belum jumpa lagi. Kalau abang Joe tau, tolong tunjukkan la, kita nak tengok. Nantila, abang Joe tunjukkan Tunjuk sekarang la, orang nak cuba melancap ni Stim betul aku dengan dia ni. Konek akupun dah keras gila dibuatnya. Silap2 nanti timbul pulak kes rogol. OK, mari masuk bilik. Kalau abang tunjuk kat sini… nanti ada orang lain nampak, susahla… Bersambung…

Lynn Dan Aku

Aku merupakan seorang yang pendiam.Dalam diam diam aku,aku menyetan jugak.Harapkan ke muka baik tapi perangai macam setan.Hehehehe.Seperti budak lelaki yang lain aku juga melancap dan juga tengok cerita blue.Ceritanya bermula macam nih.Aku mase tuh sekolah lagik kat jb tingkatan 5.Selepas bulan puasa ade sorang pompuan kat sekolah aku datang jumpa aku.Dia kata ade budak convent nama Lynn kirim salam kat aku.Aku kehairanan.Dalam hati aku tertanya tanya siapa pulak budak convent yang kirim salam nih.Setahu aku aku tak ade pon kenal ngan budak convent.Jadik untuk tak mengecewakan hati orang lain aku pon suruh budak tadik kirim salam balik kat Lynn.Esoknya member lynn datang lagik jumpa aku dia kata Lynn nak jumpa aku.Aku bertambah kusut.Aku dah la tak kenal budak nih.Jadik aku tanya member dia macam mane Lynn bole kenal aku.Member dia mula bukak cita.Dia kata Lynn nampak aku semase aku tengah sembang sembang ngan member kau kat tangga masjid mase sembahyang terawih.Mase Lynn nampak aku mase tuh aku tengah gelak ketawe dan tersenyum bebual ngan member kau.Dia kata Lynn terpikat kat senyum aku.Aku bangga sekejap.Bermodalkan senyuman jek dah dapat awek.Jadik aku pon bersetuju untuk berjumpa ngan Lynn.Petang tuh lepas balik dari sekolah aku pon terus jumpa Lynn ngan member aku.Peehhh……wa cakap lu budak Lynn nih memang cun.Pakai baju kurung harus tak jarang lagi konon.Aku siap bole termenung kat dia punya dada.Aku dah mula bayangkan bertapa bertuah kalau aku dapat nyonyot tetek dia nih.Dalam perbualan aku ngan Lynn sebenarnya Lynn nih nak couple ngan aku.Aku terkejut takkan la baru nampak senyum aku dah nak couple ngan aku.Aku piir sekejap.Setan mula menghasut aku.Bayangkan aku dapat tetek dia pas tuh dapat lagi pantat dia.Aku dengan serta merta setuju nak couple ngan dia.Dia gembira.Lynn kata kat aku sebelum dia balik dia nak jumpa aku kat umah dia esok petang.Aku tanya kat dia mak bapak dia tak de umah ke?Dia kata parents dia keje.Balik malam.Selepas bersetuju aku pon balik ke rumah.Petang esok seperti yang dijanjikan aku pon ke rumah dia seorang.Sesampainya kat umah Lynn dia jemput aku masuk.Aku tengok Lynn sungguh mengghairahkan.Dia cuma pakai short yang menampakkan pehenya yang gebu.Ditambah lagik ngan baju fit yang dipakai nya.Setelah berada kat umah dia aku duduk kat kerusi panjang.Lynn tutup pintu.Pandangan aku mase tuh tak lain dan tak bukan tertumpu pada tetek dia.Aku rase dia perasan aku tengok kat tetek dia.Lynn datang dekat kat aku.Aku tunduk ke bawah.Lynn duduk di kerusi panjang sebelah aku.Kami mula berbual ttg diri masing masing.Entah macam mane tangan Lynn terus melekat kat pipi aku.Aku terkejut.Dia pusing kan muka aku ke arah dia.Dia senyum kat aku.Muka Lynn makin lame makin dekat kat muka aku.Argh….sudah budak nih nak cium aku.Belum sempat aku menolak bibir kami bertemu.Aku yang tak ade pengalaman layan jek ciuman dia sambil tangan Lynn menolak badan ku supaya rebah kat kerusi panjang.Aku mengeliat sebab tetek dia yang besar tuh hempap dada aku.Aku rase sesak nafas.Aku cuba menolak dada dia ke atas.Dalam aku tolak dada dia aku rase kan tetek dia semakin membesar.Merasekan tetek dia semakin membesar,aku terus menguli tetek dia dengan kuat.Lynn mengerang kesakitan.Kami terus bercium.Aku dapat rasekan lidah lembut Lynn kat dalam mulut aku.Aku terus mengkolom lidah Lynn dengan penuh semangat.Tangan nakal Lynn mula merayap kat adik aku yang dah mula membesar dan mintak dikeluarkan.Aku biarkan sahaja.Tanpa aku sedar seluar aku dah pon dah dibuka oleh Lynn.Bibir kami mula renggang sedikit.Lynn mula turun ke bawah.Sambil tangan dia mula mengurut urut konek aku.Aku mengerang kecil.Lynn terus bermain main dengan konek aku.Tak lame lepas tuh aku rasekan konek aku basah semacam.Bila aku tengok ke bawah rupanya Lynn sedang memasukkan konek aku dalam mulut dia. Aaaahhhhhhhh……… aku mengerang kesedapan.Gini rupanya rase batang kene hisap.Lynn mula hisap batang aku dengan rakus.Aku mengerang beberapa kali.Aku rase macam air mani aku nak terpancut.Aku cuba menahan tapi kuase air mani aku lagik power.Tanpa berlengah lagik aku mula pancutkan air mani aku kat dalam mulut Lynn.Lynn tersedak.Dia mula keluarkan konek aku dari mulut dia.Lynn mula mengocok konek aku dengan laju.Aku mengerang kuat.Air mani aku terpancut dengan banyak.Meleleh sampai kat lantai.Lynn tersenyum melihat aku mengerang. Crit… crit… crit…. konek aku memancutkan air mani yang terakhir.Lynn berase tak puas hati.Dia mula memicit kuat telur aku.Aku menjerit.Dia hanya senyum.Aku keletihan. Lynn mula menanggalkan pakaian nya di hadapan aku.Konek aku yang tadi nya dah tak stim segar kembali.Melihat konek aku stim kembali,Lynn mula menggosok gosok pantat dia depan aku.Aku tengok je.Cuba menahan.Makin lame semakin stim aku dibuatnya.Aku dah tak bole tahan lagi.Aku terus menerkan Lynn.Aku cium bibir dia.Lepas puas cium bibir dia aku mula turun untuk merase kan tetek dia.Aku nyonyot tetek dia macam bayi hisap susu.Lynn mengerang.Aku gigit puting Lynn hingga merah.Setelah puas mengerjakan tetek Lynn,aku pun mula cium badan Lynn hingga ke bawah.Kini muka aku betul betul rapat ngan pantat dia.Cantik pantat budak nih.Aku mula menjilat pantat Lynn dengan lahap.Aku mula masukkan satu jari aku kat dalam pantat dia.Aku terkejut. Pantat Lynn dah tak ketat lagik dan aku pon tak rase dia punya selaput dara.Aku tak puas hati aku masuk kan dalam dalam jari aku namun tetap tak jumpa selaput dara dia.Setelah yakin Lynn tak de selaput dara aku teruskan jugak menjilat pantat dia.Setelah puas menjilat pantat dia,aku mengahalakan konek aku kat pantat dia.Aku dengan ganas nya merempuh masuk pantat Lynn dengan satu hentakkan.Lynn menjerit kesakitan.Aku tak pedulik.Aku terus main sorong tarik dengan Lynn.Lynn mengerang kesedapan.Tak lame lepas tu Lynn climax buat pertama kali.Aku masih teruskan aktiviti sorong tarik aku.Tah berapa lame aku main sorong tarik ngan Lynn.Badan kami dah berpeluh gila.Sedang aku enak main sorong tarik,tetiba aku rase lain macam.Aku nak terpancut. Aku dah tak tahan.Aku cuba keluarkan konek aku tapi Lynn tarik punggung aku ke dalam balik.Aku cuak.Kalau aku pancut dalam mesti dia mengandung.Aku cuba keluarkan lagik tapi perkara yg same terjadi.Aku dah tak dapat tahan lame lagik. Crit….. crit…. crit… pancutan yang panjang memancut ke dalam pantat Lynn.Badan kami kejung.Selepas habis air mani aku keluar,kami terbaring keletihan.Selepas hilang penat kami memakai kembali pakaian kami.Aku tak berkata apa apa.Perasan takut tetap ade kat diri aku.Macam mane kalau Lynn mengandung.Lynn kemudian berkata dia takkan mengandung sebab dia tengah period.Aku lega.Lepas tuh aku mintak diri nak balik.Kami berkucupan buat kali terakhir.Esok nya aku cakap kat member aku yang Lynn nih dah tak de dara.Member aku cakap dia tau.Lynn nih dah lame hilang dara sebab dia nih bohsia.Aku termenung.Cis…sial betul dapat pompuan yg dah hilang dara.Tak lame lepas tuh aku clash ngan Lynn.Itu jek la pengalaman aku.Bubye.(K.B.B.A.B)

Aku Ketakutan

Waktu usiaku belasan tahun, ketika aku masih sekolah lagi aku sering memikirkan bagaimana urusan sex antara lelaki dengan wanita boleh berlaku. Tidak pernah aku terfikirkan kemaluan seorang lelaki boleh mencecah masuk keseluruhannya ke dalam kemaluan seorang wanita. Pada prasangku hanya sekadar bertemu dan bersentuhan saja, itu sudah dipanggil sebagai bersatu. Alangkah bahagianya bila terjadi urusan sex sedemikian. Dan pastinya aku juga akan begitu kelak. Tetapi… siapakah gerangan yang akan menjadi pasangan hidupku… Ah… dalam alam persekolahan lagi aku lihat tubuh badanku adakah ianya akan menjadi idaman sesiapa kaum wanita yang sukakannya. Oh ya, adakah aku seorang anak jantan? Persoalan ini sering bermain di fikiranku, tetapi tidak berjawab. Malah aku tidak pernah bertanyakan hal ini kepada rakan-rakan sekolahku. Tapi, di sekolah ternyata ramai kenalan wanita yang sama-sama masih bersekolah. Kadang-kadang sempat aku perhatikan bentuk badan seseorang pelajar perempuan yang sedang naik badannya dan mula menampakkan bahagian-bahagian yang menjadi tarikanku lebih-lebih lagi bahagian dadanya yang dibaluti pakaian dalamnya. Sesekali kelihatan lurah antara dua gunung yang menegang dan amat menarik sekali. Ini ditambah pula dengan lenggang-lengguk ponggong yang montok. Ianya bukan setakat di sekolah saja, malah terbawa-bawa ke rumah tempat aku menumpang di rumah pakcikku di sebuah pekan kecil rumah-rumah setinggan yang rapat-rapat dan ada yang dibuat berbilik-bilik bersebelahan dengan dinding papan. Di setengah-setengah bahagian dinding yang usang itu hanya ditampal dengan kertas-kertas dinding dan tidak dipedulikan oleh empunya bilik sewa ini. Selalu saja aku lewat tidur dan pada suatu malam sewaktu keadaan sekeliling enak dibuai mimpi indah, aku kedengaran helaian ketawa kecil, tetapi semakin kerap bunyinya. Pada mulanya aku tidak pedulikan hal itu, sebab aku tumpukan fikiranku hanya untuk membaca buku-buku pinjaman perpustakaan. Bunyi itu datangnya dari bilik sebelah dinding, betul-betul sebelah bilik aku tidur. Lebihkurang satu bulan yang lalu bilik sebelah itu baru disewa oleh sepasang suami isteri yang baru kawin dan berpindah ke situ. Tiba-tiba kedengaran sesuatu yang melucukan disusuli oleh helaian ketawa kedua-dua insan tadi. Oleh kerana ingin tahu urusan cengkerama mereka aku cuba mencari-cari lubang dinding bertentangan dengan bilik mereka. Nah kebetulan ada sebuah lubang agak cukup untuk melepaskan intaian dengan sebelah mata memandang ke arah bilik sebelah. Dengan perasaan yang seram dan digagahi oleh perasaan ingin tahu, aku berdiri di atas sebuah kerusi bulat untuk menyempurnakan penglihatan dari lubang di atas dinding itu. Wah, untung keadaan dalam bilik sebelah ini diterangi oleh lampu tidur tetapi tidaklah menghampakan aku sebab aku boleh nampak jelas perlakuan mereka. Apa yang aku nampak, kdua mereka sedang bercumbu-cumbuan. Si isteri sudah terpisah semua pakaiannya melainkan seluar dalam saja. Begitu juga si suami hanya pakai kain sarung saja. Aku lihat kemudian si suami cuba mencium peha isterinya, tetapi isterinya geli dan terjadilah pergelutan disusuli dengan hilai ketawa kecil, tetapi amat melucukan bagi mereka. Perlakuan mereka berjalan sekian lama, dan akhirnya nampak seluar dalam si isteri telah basah dan minta dibuka. Ini ditunaikan oleh si suami. Sah, aku dapat lihat cipap si isteri tadi, walau dalam samar-samar. Cuma hitam keadaannya disebabkan oleh lebatnya bulu-bulu yang memagarinya. Tidak lama kemudian, cumbu-cumbuan berlaku lagi sambil bunyi dengusan antara mereka, si suami pula menanggalkan kainnya. Rupa-rupanya dia tidak memakai seluar dalam. Nampaklah oleh ku kemaluannya yang telah mengeras seperti aku juga. Panjangnya lebih kurang sama. Mana boleh tahan!! Si isteri terus minta disegerakan. Selang beberapa ketika, si isteri ditelentangkan dan kedua-dua kakinya diletakkan oleh si suami ke atas bahunya. Aku dapat dengan jelas keadaan ini dan si suami terus meletakkan batangnya ke cipap isterinya. Perlahan-lahan batangnya terus masuk ke cipap isterinya dan terus digoyang-goyangkan badannya. Si isteri pula memeluk erat suami yang disayanginya dalam keadaan mereka rapat dan tidak rela dipisahkan. Aku baru perasan, rupanya melakukan persetubuhan itu, semua bahagian batang lelaki boleh masuk terus kesemuanya ke dalam cipap wanita. Inilah peluang pertama kali aku melihat keadaan persetubuhan yang sebelum ini aku belum pernah melihatnya. Aku ketika itu juga turut teransang dan tanpa disedari aku punya turut basah. Entah macam mana aku tidak tahu, tiba-tiba aku berdiri di atas kerusi bulat tadi dengan tidak seimbang lalu jatuh ke lantai. Aku jadi ketakutan dan terus mendiamkan diri buat seketika. Sambil itu, aku cuba mendengar di bilik sebelah kalau-kalau bunyi aku jatuh dengan kerusi tadi telah mengganggu mereka. Akhirnya aku matikan lampu dan terus rebahkan diri atas katil sambil berangan-angan dan telinga aku masih ingin mendengarkan lagi bunyi-bunyi perlakuan mereka. Oh masih kedengaran keenakkan mereka. Entah bila masanya mereka selesai, aku pun tak tahu sebab telah senyap. Selepas itu barulah aku mengetahui kisah-kisah sex tambahan pula sekarang dapat tumpang tonton cerita-cerita sex melalui kawan-kawanku. Hai peluang pertama lihat live yang membuat aku jadi ketakutan. Mana tahu satu masa nanti mereka bertanya, apa yang berlaku menyebabkan kerusi jatuh pada tengah malam pekat tempoh hari???

Nikmat

Kisah ini berlaku semasa I bekerja dengan sebuah syarikat Jepun di suatu kawasan perindustrian di Johor Baru. Kisah ini bermula semasa saya di tempatkan dibahagian personnel di sebuah kilang elctronic. I bekerja sebagai secretary di bahagian personnel dimana I report to Personnel Manager iaitu seorang India. Namanya Mr Rama ia berumur kira-kira 35 Tahun. Mr Rama ini boleh dikatakan hansem juga, berkulit cerah, mempunyai badan berbentuk ahli sukan dan tiggi juga orang nya. Selain bertugas sebagai secretary kepadanya, I juga ditugaskan menjaga hostel pekerja-pekerja disitu. Mula-mula bekerja Mr. Rama sangat baik, selalu belanja I lunch dan kadangkala menghantar saya pulang kalau I ada buat kerja overtime.Suatu yang saya suka bekerja dengan Mr. Rama ialah beliau suka membuat joke ketika bekerja dan kadang-kadang joke dia ini sedikit lucah tetapi kadang-kadang I suka mendengarnya kerana ia memberi pengalaman baru bagi saya lebih-lebih lagi tentang sex di mana Mr. Rama kadang-kadang bercerita tentang Sex India iaitu cerita Kamasutra. Apabila dia bercerita tentang Kamasutra I selalu bertanya dengannya. Mr. Rama ni tahu saja apabila I mula bertanya tentang detail cerita dia akan bercerita dengan penuh perasaan sekali. Tetapi setakat ni dia tidak pernah menyentuh saya.Suatu hari dia bertanya samada I dah ada boyfriend ke belum.. Apabila I kata ada lalu dia mula bertanya adakah BF I pernah buat yang macam dia ceritakan tentang Kamasutra. Apabila I kata we all sekadar pegang-pegang tangan saja, lalu dia kata what a stupid man he is? kerana menurut dia kalaulah dia menjadi BF I , dah lama dia kerjakan I. Lalu I bertanya , kerjakan yang macam mana. Lalu dia kata kerjakan supaya I tidak akan lupa dirinya. Pada suatu hari beliau mengajak I pergi ke Mersing kerana pihak syarikat telah membuat arrangement dengan pejabat buruh untuk membuat recruitment di sana. Sebagai seorang kakitangan dibahagian personnel saya pon tidak banyak soal lalu berkata OK saja. Kami bertolak kira-kira jam 7.45 pagi. Didalam perjalanan tidak ada apa-apa berlaku cuma seperti biasa saja, beliau dengan cerita Kamasutranya yang tak habis habis.Semasa hampir di mersing , talipon tangan dia ni berdering. Dia tidak dapat memjawabnya kerana HP nya terletak didalam kocek seluarnya.Mr.Rama lalu berkata, please take my HP from my pocket. I tidak bertangguh lalu terus meraba ke dalam poket seluarnya. Apabila I memasukkan tangan I kedalam kocek seluarnya. Maka I terasa ada benda besar dan keras melingkar di dalam seluarnya. I agak terperanjat juga kerana tidak menyangka I akan terpegang akan dick dia.Mr. Rama jokingly berkata.You pegang apa tu..I also jokingly berkata, I terpegang gear knob you. Tanpa berlengah I terus keluarkan HP dari poketnya.Tetapi HP itu telah berhenti ringing.Apabila sampai di mersing Kami pon terus conduct interview sehingga jam 1 tengahari.Apabila tamat saja interview kamiterus saja pulang ke JB. Di dalam perjalan I terus terlelap sehingga hampir keJB baru Mr. Rama woke me up.Mr. Rama berkata semasa saya tidur MR. Rama meraba-raba saya dan dia juga kata dia tahu apa warna bra dan panties I. Olih kerana I tidak sedar ketika ituI hanya anggap itu joke dia saja.Apabila hampir ke office kami Mr. Rama tidak masuk ke office tetapi terus ke hostel kilang kami kerana menurut beliau we have to check the hostel first.I seperti biasa tidak banyak soal lalu menurut saja.We all mula start checking the cleanliness of the hostel.Apabila kami masuk se salah satu rumah Mr. Rama mula cuba menyentuh tubuh I, mula-mula I resist juga tetapi memandangkan tiada orang dan dah mula rasa semacam saja I diam. Apabila I tidak berkata apa-apa tentang perbuatannya Mr. rama mula lah memeluk saya. Dia lalu menolak I kedinding dan terus menghimpit tubuh I. Olih kerana dia ni tinggi, I rasa ada sesuatu benda keras menghimpit ke perut I. Dengan cara India yang gelojoh dia mula mencium I bertubi-tubi sehingga I rasa lemas.Beliau mula mencium leher I. I rasa sungguh semacam kerana dia mempunyai misai yang tebal dan berjambang.Melihat I mula merenggek dia mula mencium mulut I. Mula-mula one sided kiss tetapi I dah mula membalas ciuman dia dengan mula mengulum lidahnya. Apabila melihat reaction I dia mula mengangkat tubuh I kerana terdapat katil di situ. Dia membaringkan I di katil tersebut.Tanpa I sadari dia telah mula memlucutkan baju dan skirtI hanya tinggal my bra dan panties saja. Dia lalu terus membuka kancing bra I dan ia terus terlucut dari badan I.Tangan Mr. Rama yang berbulu dengan rakusnya terus melucutkan panties I tanpa halangan dari I. Merasa tidak selesa naked seorang , I lalu bangun dan terus unbutton baju Mr. Rama. Apabila terbuka saja bajunya I lihat seluruh badan dia ni berbulu termasuklah bahagian belakangnya sekali. Apabila bulu badannya bergesel dengan badan I kerana kami didalam posisi duduk ketika I unbutton his shirt.Apabila terbuka saja bajunya, I terus menolaknya lalu dia berada didalam posisi terlentang. Apabial Mr. Rama terlentang saja I terus membuka slacknya. Terlucut saja slacknya I dengan spontan terjerit kecil kerana ini lah pertama kali I lihat dick seorang lelaki dalam keadaan live. Dick dia ni dah lah besar berserta panjang ,I agak ada lah kira-kira lapan inchi. Yang agak memeranjatkan walaupon dick dia ni dah errected tetapi fore-skin dia masih lagi menutupi fore-head dia. Olih kerana tidak tahan lagi I terus pegang serta cuba meramas-ramas dengan sedikit gementar….. I akan sambung lagi ke Nikmat 2

Marah

Posted in Uncategorized on December 12, 2010 by messy01

First sekali jumpa dia kat tempat hiburan. Nama dia Lily. Dah kenal aku belanja dia minum. Sambil tu borak pasal dia, dia kata bapak dia orang putih, mak orang jepun. Patut la lawa aku kata. Body cun, tetek besar, badan slim macam model. Lepas tu dia kata dia boring, ajak aku balik rumah dia, dia kata tak ada sapa kat rumah. Semua balik kampung bapak dia.

Sampai rumah dia, terus naik bilik, dalam bilik disuruh aku duduk atas sofa, dia nak tukar baju kejap. Aku pun gementar jugak. Bila dia dah tukar baju, dia keluar dari bilik air, terbeliak mata aku tengok, seksi betul. Pakai baju tidur satin yang betul-betul “figure hugging”.

Dalam hati, Aku teringat kawan aku kata, jangan gelojoh, pelan-pelan. Aku pun kata kat dia, bilik ni panas, boleh pasang air-con, ditunjuk aku kontrolnya. Aku on air-con, pasang yang paling sejuk, lepas tu cakap yang aku nak ke bilik air kejap.

Dah habis aku “freshen up”, aku pegi kat dia, disebabkan bilik sejuk, puting tetek dia tegang. Bayangkan tetek besar, puting tegang, peh, bontot pulak terbonjol keluar, bibir merah menyala sama dengan warna baju tidur, badan putih melepak, gebu. Geram, rasa nak nyonyot tetek dia macam orang tak dapat minum 10 hari.

Aku pun cium dia pelan-pelan, tapi dalam hati dah tak terkawal lagi. Sambil cium aku main lidah aku dalam mulut dia, aku ramas tetek dia, dapat rasa memang dah tegang puting tetek dia. Dia bukak pakaian aku, sampai bogel aku dibuatnya. Konek dah tegang, digentel dengan jari dia pelan- pelan. Tangan aku pun raba badan dia, sampai kat bontot. WOW! Kental lagi. Aku ramas bontot dia, selak baju dia sikit main lobang bontot. Dari mulut dia mengerang sedap. eeeemmmmm….! disebut berulang kali.

Tengah dok syok, tiba-tiba kakak dia masuk dalam bilik. Dia marah kita orang, katanya seks untuk orang dah kawin. Dalam gaduh sempat jugak Lily introduce aku kat kakaknya “This is my sister, Sarah”, belum sempat aku kata Hi, dia lempang aku marah aku buat adik dia macam ni. Macam-macam aku kena marah Sambil tu dalam hati aku marah jugak kat dia, nak aja aku sondol konek aku dalam mulut dia, bagi dia senyap. Kemudian dia nak lempang aku lagi, belum sempat dia hayun, aku tangkap tangan dia ikat kat atas katil. Lepas tu aku koyak kan panties siSarah, sumbat dalam mulut bagi senyap.

Apa lagi, tengah marah, nafsu aku mula mengganas. Aku tarik Lily, cium dia sambil tangan aku ramas tetek Lily. Makin kuat Lily mengerang. Orang tengah high. Sarah, kakak Lily, tengok apa aku buat dengan adik dia. Aku koyakkan baju Lily, FUH! tetek tegang gila, puting merah jambu. Aku sedut sepuas hati aku. aaahhhh…! “Yeaaa.. Take it, put it your mouth” Dengan pengalam tengok blue film, jari aku mula main lobang bontot dia. eeeemmm… eeeemmmm… mengerang, sambil nafas Lily makin laju. Konek aku rasa tegang betul dimain dek Lily Kemudian aku dudukkan Lily atas kerusi, kaki dia aku taruk atas tempat letak tangan, tekangkang Lily sambil menunjukkan cipap yang masih remaja. Aku jilat dari bontot sampai kat bijik kelentit dengan ganas. Aku buat banyak kali sambil gigit kelentit yang merah jambu tu. AAAAHHH!!! kuat jerit Lily. “I’M COMING, YES YEEESSS!! OOOHHH!!” ditala cipap dia kat muka aku. Lagi kuat aku buat kat dia. Konek aku masih belum masuk dalam cipap Lily. Memang aku sengaja tak nak masuk lagi. Aku tengok Lily puas kepenatan, sambil tekangkang aku tengok air dari cipap dia mengalir keluar dia cuba ambil nafas dia kembali.

Aku bangun, aku tengok Sarah, dia diam, tapi dalam pandang mata dia aku tau dia pun nak jugak. Aku tanya dia “Do you want me to suck your pussy like I did to Lily”. Dia menganguk kepala tanda ya. Aku bukak ikat tangan dia, panties dalam mulut aku keluarkan. Aku suruh dia berdiri dan tanggalkan baju dia. Sarah tak menolak, dibuka baju satu- persatu. ALAMAK! Seksi macam adik dia jugak. Aku ambik tali pinggang aku, aku sebat bontot dia, menjerit sakit Sarah. “Why did you do that”, kata Sarah, aku cakap balas untuk dia lempang aku. Nampak merah kat bontot dia, kulit putih apalagi. Aku suruh Sarah duduk sandar kat kepala katil. kali ni aku jilat cipap Sarah pelan-pelan. “Don’t hurt me”, cakap Sarah, sambil tu Sarah mengerang makin laju. Kali ni aku guna jari aku masuk lobang bontot dia. Lidah aku menjilat kelentit dia sambil aku melapah cipap Sarah. Aku tengok tangan dia meramas-ramas bantal yang bersarungkan satin, diambil bantal tu sambil mengigit hujung bantal. Digoyang-goyang bontot, sebab aku dah masukkan jari aku dalam lobang bontot sampai kedalam, aaaahhhh aaaaaHHHHH AAAAAHHHHH…! O!SHIT! YEAAA… YEEEAAA!!! I’M COMING, YES YES!” makin kuat Sarah jerit, makin kuat nyonyot aku kat cipap dia. Setelah Sarah puas katanya “Thank you for showing me the true meaning of sex”. Kemudian aku kata “Don’t thank me yet, cause I haven’t fuck any of your pussy” Kemudian Lily bangun sambil senyum, bisik kat Sarah, Sarah gelak kecil.

Kemudian Lily kata “You made us cum, now what me and Sarah gonna do is I’ll suck your cock and Sarah will lick your asshole, and after that your cock will fuck my juicy pussy and Sarah’s ass, how’s that”, aku pun kata “Sounds good to me”. Dia orang pun mula la, dia orang pun ganas. Aku pun gigit bantal dibuatnya, kuat jugak aku menjerit sedap. Kemudian aku mulakan dengan Lily. Fuh, sedap rasa, panas air cipap Lily, aku baringkan dia, kaki Lily aku taruk atas bahu aku. Aku masukkan konek aku dalam cipap Lily, sama-sama mengerang sedap. Makin lama makin laju, aku tengok tetek Lily bergoyang, atas, bawah, atas, bawah, memang syok main dengan orang tetek besar. Dah aku puaskan Lily, tiba giliran Sarah, aku kata “I love your tight ass, scream all you want, cause this is gonna hurt”. Aku cuba masuk dalam lobang bontot tapi tak dapat, ketat lagi, aku cuba lagi, kali ni Sarah menjerit “NOOO! You’re hurting me, It’s too big, ” Kemudian aku suruh Sarah sandar atas badan Lily sambil Lily kangkangkan kaki Sarah, tangan sarah aku suruh pegang bantal kalau sakit gigit bantal tu kuat-kuat, aku suruh Lily kangkang kaki Sarah besar-besar. Dengan air cipap Sarah yang ada, aku sapu kat konek aku bagi licin bila masuk. Aku cuba sekali lagi, kali ni aku tak peduli, aku nak jugak rasa konek aku dalam bontot Sarah. Aku tolak pelan-pelan, last-last masuk jugak kepala konek aku, aku tengok Sarah mengerang kesakitan, sambil peluk digigit bantal tu. Aku masukkan habis konek aku, aaaahhhh… sedap dalam ni panas. Keluar, masuk, keluar, masuk, aku tengok Sarah meramas-ramas tetek Lily, sambil buat muka menahan sakit. “Am I hurting you Sarah?”, kata aku, “At first, yes, but now it’s feels good” Sarah menjawab, makin lama makin laju, Aku pun sampai ketahap yang memuncak, aku cabut konek aku dari lobang bontot Sarah, aku buat macam stail melancap, dan dia orang membuka mulut sambil menjulurkan lidah nak kan air mani aku. Tapi Sarah gelojoh dimasukkan konek aku dalam mulut dia, disedut habis air mani yang keluar, banyak jugak aku tengok yang terpancut. Lily merajuk sebab Sarah buat gitu. Aku kata “Don’t worry, there’s plenty more where that came from”.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.